Search This Blog

Thursday, January 30, 2020

Ih, Beli Dimana....?

                                                                                                         Sumber Foto: Disini

Pagi yang sejuknya bikin saya pengen ngopi sementara kopi saya tertinggal di rumah dan baru direguk beberapa hirupan. Saya baru saja tiba di kantor. Baiklah,  sambil menunggu apel pagi dimulai saya menulis saja kawan.


Pukul 06.32 WIB saat saya sedang nyetir tadi, entah kenapa saya terhubung dengan sebuah entry yang sangat menarik bagi saya. Saya mendengarkan acara Morning Zone Radio Trax FM di Palembang. Entry yang saat ini sedang saya tuliskan. Tentang beda cowok dan cewek dalam menyikapi makanan yang disantapnya. 

Di antara beberapa lagu yang diputar, sang host acara (saya sih bilangnya penyiar), kebetulan laki-laki, mengeluarkan bahasan ini. Katanya, terdapat perbedaan antara cowok dan cewek dalam menyikapi makanan yang disantapnya. Mau tau jabarannya?, lanjut baca aja.

Pertama si penyiar berkata, dia gak habis pikir kenapa cewek-cewek di sekitar dia suka minuman teh yang mengandung bobba yang beberapa waktu lalu booming. Padahal bagi si penyiar minuman yang mengandung bobba itu sungguh gak asyik. Kira-kira, apa enaknya minum dan menemukan bola-bola yang terpaksa harus kita kunyah dan telan. Hehe, ya selera  itu relatif, saya abaikan ini.

Kedua, si penyiar bilang lagi, kalau cowok makan ya makan aja (kecuali cowok dengan profesi food blogger dan sering mereview makanan di resto ya). Makanan itu dinilai enak atau tidak enak ketika memberi kepuasan untuk dirinya, bukan orang lain. Kalo cewek beda, kata si penyiar lagi.

Bedanya, pada makanan yang disantapnya itu, cewek juga memikirkan kepuasan orang lain. Loh kok bisa....? Cewek itu..., menyikapi makanan yang disantapnya agak lebih kompleks, kira-kira seperti itu kalimatnya. Jadi kalau cewek makan, ya bukan sekadar makan. Entah makanannya enak atau tidak, memuaskan di atau tidak, kepuasan (tepatnya perhatian) orang lain tolok ukur juga untuk cewek

Sebelum dimakan, makanan biasanya dijepret. Klik, lalu diupload  di laman sosmednya. Nah, kalau setelah diupload itu banyak yang kepo, lalu ada yang nanya,
"Ih, beli dimanaaaaa....?", wkkk saya gak nahan si penyiar sampe menirukan suara cewek pas mengatakan ini.

Kalau sampai ada yang nanya, Ih, beli dimanaaaa ? disitu cewek akan puas banget. Kata si penyiar. Puas karena makanan yang disantapnya telah memuaskan orang lain. 

Apakah semua cewek begitu...? entahlah. Buat saya sih, lucu aja mendengarkan pendapat ini. Lepas dari bias atau tidak, benar atau tidak, seru kan mendengarkan pendapat orang lain. Setidaknya saya saya jadi tau, ada cowok sampai memikirkan cara makan cewek sedemikian rupa, hahahaha. 

Ketika saya bocorkan entry ini grup Kompal, reaksinya beragam. Kata Liem Suandi, cara cewek nanya memang terlihat lebih antusias dan cewek itu memang penuh kode. Kata bikcik Kartika, ya bahasan seksist kadang memang laku untuk dijual.

Apel pagi sudah selesai. Saya kembali ke tulisan ini, masih lanjut paragraf terakhir. Begitulah. Menurut kamu gimana...? Komen ya. Salam dan selamat beraktivitas. 

6 comments:

  1. Bolos apel nih cetitanya 😄 Kalau menurutku sih ada benarnya pendapat di hosh. Tapi tergantung sifat masing2 juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan bu,saya ikut apel. Maksudnya pas apel tulisan ditinggal, lanjut lagi setelah apel🤗

      Delete
  2. mungkin akan beda marketnya. bukan ke gender tapi juga karena ketertarikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yupz, mungkin ded. Selamat beraktivitas ded. Terimakasih sudah mampir.

      Delete
  3. Ih Beli dimanaaa... wkwkwkw.. nggak semua cewek kayak gitu kayaknya Bund, ada yang nggak ngurus sama urusan orang lain, mikirin kenapa rumah gak pernah rapi aja dah ribet hahahhaa.. Sehat sehat Bunda Elly.. lama nggak blogwalkingan kitaaaaa :*

    ReplyDelete
  4. Bener banget. Kalau ada yang nanya beli dimana berasa bermanfaat banget karena udah ngasi tau dan buat orang ingin membeli.

    ReplyDelete

Tulisan hasil kontemplasi. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Sia-sia, Mampus kau Dikoyak-koyak Sepi

Demi apa, pagi -pagi tadi saya sudah baca puisi. Ya demi komunitas Kompasianer Palembang  (Kompal) yang mendampuk saya sebagai salah satu d...