Search This Blog

Saturday, December 19, 2015

Mawar, Tentu Saja Ia Bunga

Berjingkat pagi. Menemukannya sudah agak layu sebab telah sejak kemarin merekah. Mawarku, tentu saja ia bunga jika banyak orang menyebut nama anonim perempuan sebagai bunga

Sebab langit ini sama. Saat kau yang di belahan lain bumi ini mungkin sedang menghirup secangkir kopi. Mungkin sedang menghadapi setumpukkan berkas dalam ruang pengap tak bersahabat. Mungkin sedang dikejar waktu pada seharian agenda yang seperti menelanmu. Atau sedang meninabobokan bocah kesayangan dalam pelukan sementara di luar bulan memandangi sambil tersenyum.

Mawar-mawar ini sedang tersenyum. Senyum lugu tak berbisa sebab ia bunga. Mawar yang selalu membunga karena ia bunga. Ia bunga yang selalu miliki hati yang berbunga, meski di titik terakhir ketika kelopak-kelopaknya mulai luruh.

Mawarkanlah hatimu, maka kau akan menjadi bunga yang sebenarnya bunga. Bukan bunga anonim dalam berita koran-koran itu.

No comments:

Post a Comment

Tulisan hasil kontemplasi. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Pesona Labu Kuning, Menjalar di Tanah dan Merambah di Hati Penggemarnya

Sumber Foto : pixabay.com Dalam bayangan saya akan hari tua. Ada sebuah rumah kayu mungil dengan halaman luas. Pada halaman luas itu ...