Search This Blog

Sunday, November 1, 2015

Secangkir Kopi dan Dua Tangkup Roti


Begitulah yang ada di hadapanku. Menikmatinya, seperti biasanya, sambil mengaktifkan seluruh panca indra. Entah sambil mendengar kicauan burung tetangga, suara bocah-bocah yang sedang main sepeda di jalanan depan rumah. Membaca, tentu saja. Membaca beberapa larik tulisan menarik beberapa orang, ada Farid Gaban, ada Puthut Ea. 

Sisanya, seperti biasanya juga, aku membaca pada celah dimana mataku tertambat. Tadi tak sengaja tertambat di banyak status aneka rupa yang biasanya itu juga. Biasalah, status sedang gembira, status keluh kesah, status caper, dan.... aneka link tentang anti syiah, syiah bukan Islam, share berita politik, share tentang jokowi. Betapa mereka tak bosan dengan kondisi seperti biasanya mereka itu. 

Ah sudahlah. Secangkir kopiku tinggal sepertiga, rotiku masih beberapa kunyahan. Lebih baik kuhabiskan mereka. Glekkkk, hap, merekapun tandas. 

No comments:

Post a Comment

Tulisan hasil kontemplasi. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Pesona Labu Kuning, Menjalar di Tanah dan Merambah di Hati Penggemarnya

Sumber Foto : pixabay.com Dalam bayangan saya akan hari tua. Ada sebuah rumah kayu mungil dengan halaman luas. Pada halaman luas itu ...