Search This Blog

Saturday, October 19, 2013

Suatu Pagi Kelak dan Bunga Liar Warna Ungu

Ketika merah bertemu biru maka ia menjadi ungu. Jika merah adalah simbol kemarahan dan biru simbol bahagia, mungkin ungu adalah perpaduan keduanya. Sukakah kau pada ungu?

Aku suka. Terutama jika ia berupa bunga. Stephanot ungu yang kutunggu belum siap untuk munculkan bunga. Ia baru setinggi bocah dua tahun, merambatpun belum bisa. Tak kusangka, beberapa pagi yang lalu, aku temukan bunga liar warna ungu di halaman kosong sebelah rumah. Tepat beberapa jam setelah pagi menyingsing. Ketika sinar matahari pagi menimpanya, ia bersemu malu.
 
Warna ungu itu merona. Seolah merona ke wajahku. Jatuh ke retina mata hingga kurasakan sesuatu yang berpendar. Mungkin itu pendaran marah dan bahagia si bunga ungu. Marah dan bahagia yang menelusup ke dalam jantung dan menyatu disana. Entah apa namanya. Terasa hangat. Udara terasa bergetar. 

Tak lama, bunga liar warna ungu yang tak kutau namanya itu seperti berkata,

"Datanglah padaku kapan saja kau mau.."
"Suatu pagi kelak, setelah habis sesapan secangkir kopimu..."
"Dan kopinya.."

Angin mendesir. Hening tak yang tak bening. Aku tersentak. 

Ah, kukira bunga liar ungu itu hanya meracau. Mungkin juga suara-suara yang kudengar hanya nyanyian si bunga ilalang di kepalaku. Jika tidak, jemari siapakah yang akan kutuntun atau menuntunku pada bunga liar warna ungu setelah habis sesapan cangkir-cangkir kopi itu? 


Jika kelak pagi itu tiba, jemarimukah yang kan kutuntun ke bunga liar warna ungu itu?   
  

No comments:

Post a Comment

Tulisan hasil kontemplasi. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

5 Cara Maksimalkan Diri Ketika #DiRumahAja Saat Pandemi Covid-19

Beginilah situasi saat Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) melanda dunia, termasuk Indonesia. Semua orang harus membatasi pergerakan guna...