Raminten, Lesehan Diantara Bau Dupa

  


Raminten ada di pelupuk mata. Ya, beberapa hari yang lalu saat tugas melawat ke Jogyakarta. Akhirnya, kesampaian juga keinginan lama saya. Lesehan santai di Cafe Raminten (House of Raminten). Setelah lelah berjalan santai menikmati suasana malam di Malioboro, saya bersama teman-teman memantapkan diri menuju Raminten.

Tak sampai 15 menit, kamipun tiba disana. Dari Monumen 11 Maret, rupanya tak begitu jauh. Saking tak begitu jauhnya, he, argo taksinya hanya 11 ribuan. Disana kami disambut oleh para petugas yang ramah. Suasananya, wow, sangat Njawani. Ada tabuhan gamelan yang membahana. Para pelayan cafe  berpakaian ala Jawa dengan kain batik juga kemben. Dan..., aduh, bau dupa yang cukup menyengat.

Untunglah, lama-kelamaan hidung saya bisa berdamai dengan bau dupa itu. Saya dan teman-teman tetap  menikmati suasana santai disana. Lesehan sembari mengendorkan otot kaki yang lelah dan menikmati hidangan yang kami pesan. Harganya, hm, cukup murah meriah. Lumayanlah untuk orang-orang seperti kami. Rupanya Raminten memang dirancang sebagai sebuah cafe modern dengan aura tradisional (Jawa) yang ekonomis.

Yang pake kemben, jelas bukan saya..

Saya cukup menikmati pesona Raminten. Tempatnya yang tertata rapi. Suasana santai. Musik gamelan yang syahdu. Klop dengan rasa lelah setelah seharian beraktivitas. Setelah 2 jam disana, saya dan teman-teman meninggalkan Raminten. Sorry nTen, tak bisa lagi berlama-lama. Terimakasih sudah menerima saya dan teman-teman dengan ramah. Sekedar saran, kalau bisa bau dupanya sedikit dikurangi ya. Semoga kita bisa bertemu lagi. Salam.

Comments

  1. bau dupa rasanya jd damai....
    kan dupa buat ngeinget orang yg telah tiada...
    (sok tau)
    :P

    ReplyDelete
  2. wahahaha mampir ke raminten
    aku juga pernah kesini mba
    dan nongkrong di belakang, suasananya sejuk

    ReplyDelete
  3. Aku malah belum pernah ke Raminten Mbak. Mahal gak harganya?
    BTW, siapa tuh yg cantik pakai kemben? :p

    ReplyDelete
  4. Saya yang tinggal di Jogja malah blm pernah ke sana, kalau lagi lewat ya lihat posternya itu
    memang berbagai teknik pemasaran yang unik ada di jogja. Ada restoran omah duwur ada angkringan omah gedhe, ada sego kucing ada sego macan
    Mbak Elly berapa lama tugas di jogja?

    ReplyDelete
  5. @Zone, bisa jadi. Cuma saya gak biasa, hehe
    @Slam, hayo, coba kita janjian ya..
    @Catatatn Kecil, mumer kok mbak
    @Big Sugeng, saya sudah pulang pak. Cuma 2 hari disana..

    ReplyDelete

Post a Comment

Hanya tulisan biasa, hasil kontemplasi soal apa saja. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Popular Posts