Copet Dilarang Masuk...!


Alhamdulillah, semalam sampai juga saya ke rumah setelah ditugaskan ke Jogyakarta selama 2 hari. Perjalanan  yang berlalu sangat cepat. Ya, Jogyakarta, kota yang seperti selalu memanggil-manggil saya untuk didatangi. Inilah sedikit tentang perjalanan saya ke Jogya kemarin. Judulnya, he, Copet Dilarang Masuk...!

Tentu saja tulisan di atas benar-benar saya temui saat jalan-jalan alias seight seing ke kawasan Malioboro. Seusai acara rapat yang diselenggarakan panitia, saya bersama teman jalan-jalan ke Malioboro. Sekedar menyusuri Malioboro. Ini jalan-jalan mencari inspirasi dan mengenang memori. Bukan belanja-belanji. Maklum, pegawai kecil yang tak memiliki rekening gendut. Paling-paling merogoh gaji yang tinggal sisa.

Tulisan "Copet Dilarang Masuk" itu, memukau saya. Rupanya banyak juga copet di Jogyakarta hingga pihak toko merasa perlu memasang tulisan tersebut. Mungkin juga sekedar waspada, maklum Jogyakarta adalah kota wisata yang padat. Maka diantara rasa keterpukauan saya itu, sayapun masuk. He, sebab saya yakin kalau saya bukan copet, hahahaha.

Toko itu, tidak banyak berubah. Patung si mbah kakung dan mbah putri masih ada. Si mbah, yang berpakaian ala abdi dalem istanapun menyambut saya. Termasuk bau dupa yang cukup menyengat. Maka diantara bau dupa yang menyeruak itu, tulisan 'Copet Dilarang Masuk" itu jadi begitu eksotis buat saya. Ia seolah memanggil saya lagi. Seperti minta diabadikan. Maka, flash, tulisan itu saya jepret.

Copet dilarang masuk. Tentu saja. Buat saya, copet itu... sekedar istilah. Siapapun yang suka memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan, mengambil milik seuatu yang bukan miliknya dengan cara yang tidak syah, maka itulah copet. Begitulah menurut saya. Inilah oleh-oleh saya kali ini. Jika masih ada waktu, akan saya ceritakan tentang suasana "Cafe House of Raminten" yang saya kunjungi malam harinya. Salam.

Comments

  1. kayaknya perlu juga ditambahi, koruptor dilarang masuk..hehe..

    ReplyDelete
  2. Mungkin copetnya semua buta huruf mbak
    jadi meskipun ada tulisan itu tetep aja masuk
    hehe...

    Kapan lagi ke Bali mbak?

    ReplyDelete
  3. wah-wah.... kalau aku kesana berarti aku dilarang masuk dunk. #tengok kiri-kanan

    ReplyDelete
  4. Mbak.., dari Yogyakarta ya? Andai saat itu aku juga sedang di Yogya, kita bisa ketemu ya? :)

    Aku tunggu ceritanya tentang Cafe House of Raminten ya?

    ReplyDelete
  5. kira-kira di jogja copetnya "kulo nuwun" ngga bu ya? hehehe

    ReplyDelete
  6. Ntar kalo copetnya malah jadi rampok mbak xixixi...

    ReplyDelete
  7. yatetep,,,aja kalo copet dimana ada kesempatan dia masuk...

    ReplyDelete
  8. Wah ktauan, kabur..... Hahahaha....
    Ntar para copet bikin toko trus ditulisin, selain copet dilarang masuk..? Wah gawat hehe...
    Fotonya kreatif juga Mbak.

    ReplyDelete

Post a Comment

Hanya tulisan biasa, hasil kontemplasi soal apa saja. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Popular Posts