Menyongsong Sang Fitri


Ufuk timur masih gelap di tempat saya berdiri. Tapi sebentar lagi matahari akan menyembul dari balik pepohonan. Hari yang bergerak sangat cepat. Tidak terasa, besok Sang Fitri kan tiba. Meski kemarin kantor memberi dispensasi boleh pulang siang tadi, tetap saja ini hari terasa bak melompat. Seakan waktu yang ada tak cukup untuk mempersiapkan segala sesuatunya. Urusan yang itu belum beres, urusan yang lain sudah menanti. Beginilah hari-hari menjelang kedatangan Sang fitri.

Sang Fitri sebentar lagi kan tiba. Anak-anak sudah girang dengan persiapan baju barunya. Para ibu, sibuk berkutat dengan segala persiapan menyongsong Sang Fitri ini. Kue kering, meski hanya seadanya tetap perlu dipersiapkan. Saya, he, cukup beli saja. Selain itu, kue basah (maksuba, lapis legit, dan delapan jam) juga perlu dibuat. Nah yang ini saya kami buat sendiri, minta tolong adik saya. Ketika kue kering sudah tersusun rapi di toples barulah memikirkan kue basahnya. Cukup menyibukkan.

Maka jangan heran bila fisik semakin lelah. Untunglah masih bisa diatur agar persiapannya sederhana dan praktis. Biasanya saya mulai sangat sibuk mulai hari ke-3 menjelang kedatangan Sang Fitri. Karena kue kering dan basah sudah selesai. Hari ini tinggal mempersiapkan ketupat dan aneka gulainya. Pempek, alhamdulillah, ada kakak saya yang mengantarkan pempek.

Begitulah kesibukan menyongsong kedatangan Sang Fitri. Semoga saat tiba Idul Fitri besok kami sekeluarga masih diberi kesehatan dan karunia. Begitu pula anda sekalian. Semoga Sang Fitri membawa kebarokahan buat kita semua. Selamat menyongsong Idul Fitri 1 Syawal 1431 H. Dari lubuk hati yang paling dalam, kami sekeluarga mengucapkan "Maaf lahir dan Bathin".

Comments

  1. Selamat Hari Raya Idul Fitri ya Mbak
    mohon maaf lahir dan bathin

    ReplyDelete
  2. angan terputus silaturahmi
    karena sepatah kata yang terucap tanpa sengaja
    atau perbuatan yang tidak terencana.
    mohon maaf atas segala kesalahan
    minal aidzin wal fa idzin
    selamat hari raya idul fitri

    ReplyDelete
  3. pengen jalan kemana suka meresapi kegembiraan hari nan fitri...bikin kue apa? mohon maaf lahir batin ya

    ReplyDelete
  4. mbak elly..., selamat merayakan Idul Fitri 1431 H. Maaf lahir dan bathin.

    ReplyDelete
  5. teriring salam dan doa sebari mengucapkan mohon maaf lahir batin.
    Taqabbalallahu minna wa minkum, selamat hari raya idul fitri 1431 H.

    ReplyDelete
  6. اَللّهُ
    اَكْبَرُ، اَللّهُ اَكْبَرُ، اَللّهُ اَكْبَرُ، لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللّهُ
    اَللّهُ اَكْبَرُ، اَللّهُ اَكْبَرُ، وَلِلّهِ الْحَمْ

    Minal Aidin Walfa'idzin ,,
    ...Slamat Idul Fitri 1431 H Mohon Maaf Lahir & Bathin

    ReplyDelete
  7. met idul fitri mbak mohon maaf lahir dan bathin :)

    ReplyDelete
  8. Bulan yang indah penuh hikmah telah berlalu..
    Semoga menitis ke lembaran baru
    dan membuka ribuan pintu maaf,
    Agar kami bisa masuk dan menjadi bagian yang termaafkan,
    “SELAMAT IDUL FITRI 1431 H”
    ...Mohon maaf lahir batin...............

    ReplyDelete
  9. mohon maaf lahir batin, semoga qt kembai kepada fitrah...

    ReplyDelete
  10. Selamat Idul Fitri mbak...
    Mohon Maaf Lahir dan Batin..

    ReplyDelete
  11. mba elly, selamat hari raya idul fitri ya...mohon maaf lahir batin...:)

    ReplyDelete
  12. wah kelihatan sekali di sini betapa sibuknya..semoga selalu sehat. mohon maaf lahir batin kepada Newsoul dan kel.

    ReplyDelete
  13. Hemmm... nastarnya menggoda sekali mbak.
    Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir dan batin...

    ReplyDelete
  14. @all, terimakasih komentarnya. Semoga 1 (satu) bulan Ramadhan mampu menuntun kita agar mampu mengontrol diri di 11 bulan lainnya. Mari fitri kembali.

    ReplyDelete

Post a Comment

Hanya tulisan biasa, hasil kontemplasi soal apa saja. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Popular Posts