Sebuah Kepedasan dan Ketegasan


Pagi menjelang siang yang cerah. Secerah senyum semangkuk pare tumis yang telah dihidangkan. Saya tak sempat tertegun, tapi langsung tergugah. Tergugah pada keceriaan sang pare. lihatlah, dia terlihat ceria, sekaligus menantang. Hijau bercampur merah. Paduan warna yang menarik bagi saya. Izinkan saya menyantap sarapan saya kawan. Sarapan sekenanya selera saya.

Hem..., alhamdulillah, terasa nikmat. Nikmat yang membuat kenyang. Kenyang yang membuat saya ingin berleha-leha sejanak. Seperti itulah. Tentu saja membuka laptop hingga jemari saya menari-mari di atas keyboard menuliskan tulisan ini, menjadi pilhan saya. Sayapun asyik di depan laptop butut ini.

Ada yang mengunggah saya dari kepedasan dan ketegasan sang pare tumis ini. Bahwa kepedasan memberi rasa 'greng" yang menghenyakkan rasa kita. Rasa yang menimbulkan kesan mendalam di benak. meski rasa pedas bisa membuat sakit perut, bahkan bisa menimbulkan usus buntu karena cabe yang sengaja digiling kasar, tetap saja membuat rindu. Tetap saja semangkuk pare tumis dengan paduan cabe giling kasar, sedikit teri atau ebi akan menggugah selera saya. Menimbulkan keinginan kuat untuk menyantapnya.

Tetap saja saya harus waspada. Jangan sering-sering makan makanan pedas, dengan taste sangat kuat dan tegas seperti ini. Kesehatan penting untuk dijaga. Jadi....., mari sedikit berhati-hati dengan kepedasan dan ketegasan rasa sang pare tumis ini. Begitulah naluri saya mengingatkan. Ketika kalimat itu tiba-tiba saja memenuhi kepala saya, sebuah suara lain menggema pula. Hati-hati pula dengan kepedasan sikap dan ketegasan kita. Tanpa kita sadar ketegasan sikap yang tidak pada tempatnya, meski kita sukai, akan membuat jiwa kita sendiri yang sakit.Sakit karena menyimpan kepedasan yang akan membuat jiwa kita tergores oleh kepedasan tersebut. Seperti kepedasan cabe yang akan merusak lambung dan usus kita. Mari kita renungkan.

Comments

  1. nikmatnya makan siang dengan pare.. saya juga suka pare mba.. tapi masaknya gak pake cabe.. hehe..

    betul mba, trkadang keukeh akan suatu hal malah menyakiti diri sendiri..

    makasih dah share , mba

    hve a nice sunday.. (^_^)

    ReplyDelete
  2. Ketegasan yang pedes mbak..
    sayur parenya menggoda abiss//

    ReplyDelete
  3. melihat Pare Tumis,... jadi laper mbak...
    Aku pamit makan siang dulu ah..

    ReplyDelete
  4. kemaren berkunjung kesini gara2 southcamp nggak bisa masuk...
    Syukurlah sekarang udah dihapus.

    ReplyDelete
  5. mari kita renungkan mbak,s emoga kepedasan pagi mbak, tidak merusakan suasana :) keknya, tadi waktu pedes2, mbak ada yang gangguin yah? hehehe...

    ReplyDelete
  6. met siang,,,

    wah santapan sore neh,,,
    jadi rindu masakn rumah e mba,
    izin nikmati gambarnya ajah yak...hehhe..

    ReplyDelete
  7. ketegasan memang perlu meski kadang pedas buat orang lain

    ReplyDelete
  8. Pare yang berujung sebuah petuah bijak yang ehm, bener2 anada menyayangi saya.... Heheheh

    ReplyDelete
  9. Yups Mbak, ketegasan dan sikap pedas kita emang perlu di saat2 tertentu ajah yajk, nggak mesti dan harus selalu begitu... :-)

    ReplyDelete
  10. wah untungnya saya gak suka makan pare ..
    tapi kalo makan yg pedes suka.
    hm.. tapi bener juga sih,
    jangan terlalu banyak makan yg pedes.
    nanti bisa rugi sendiri

    ReplyDelete
  11. Kato orang minang... Padeh itu adalah raso yng pbisa mnggtarkan semua bdan, memberikan kehatan, dll...


    Oia Mbak, LInk Bukan Sekedar Blogger Bertuah itu salah... Linknya kesini mbak : http://laksamana-embun.blogspot.com/2010/04/bukan-sekedar-blogger-bertuah.html

    Thanks

    ReplyDelete
  12. Saya suka juga makanan yg pedas2 mbak..bisa menambah selera makan

    ReplyDelete
  13. wah menggoda banget tumis parenya mbak... Kalo aku sih pantang pedes2 deh. Selain maag, juga amandel

    ReplyDelete
  14. hemmmm,enak kliatane... blom pernah makan yg gituan

    ReplyDelete
  15. -_-_-_-_-_-_- cosmorary.com -_-_-_-_-_-_-
    *******Salam ‘Blog’!!*******
    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

    Pedes-pedes itu mantap...
    Bikin semangat dan menggugah gairah..
    Tapi emang bener, kita jangan terlalu terbawa nafsu,,,berlebihan...
    Bisa bikin parah kalau berlebih....
    hahahaha..
    BTW, pengin nih makan pare pdedsnya..belum penah coba...
    -_-_-_-_-_-_- cosmorary.com -_-_-_-_-_-_-

    ReplyDelete
  16. @all terimakasih komentarnya. Meski pedas mengasyikkan, tetap saja harus berhati-hati. Selamat beraktivitas.

    ReplyDelete
  17. saya paling doyan pare. hanya dengan direbus pake sedikit garam, bumbu penyedap rasanya udah mak greng-nyusss!!

    apalagi kalo dibikin menu seprti di foto, wuahhh ajib!!

    ReplyDelete
  18. tumis pare yg pedes....asik lho..I like it.

    ReplyDelete

Post a Comment

Hanya tulisan biasa, hasil kontemplasi soal apa saja. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Popular Posts