Senja Tiba di Negeri My oh My

Hampir senja di negeri My Oh My. Tepat pukul lima sore lebih limapuluh menit saat ini. Seseorang baru saja tiba dari kelananya. Kegelapan mulai terbentuk di ufuk barat. Tentu dengan semburat jingganya. Sayang, bukan semburat jingga di wajah sesorang yang baru tiba itu. He, itu semburat gelap. Semburat keruh. Semburat yang tiba bersamaan saat dia mendapati tayangan hiruk pikuk di televisi.

Oh..... Negeri My Oh My yang terus mengalunkan irama hiruk-pikuknya. Belum selesai hiruk-pikuk pansus century, sidang paripurna yang mencengangkan, sekarang..... Dulmatin. Begitulah desahannya. Tak bisakah kau berikan sedikit saja hal yang menyenangkan bagi kami...? tanyanya dengan dahi berkernyit. Tentu saja tak ada jawaban. Si Angin Selatan sedang tak berminat menjawab desahannya. Hm, tak seperti biasanya.

Akhirnya senja tiba di Negeri My oh My. Seseorang itu segera mematikan televisi. Mungkin ini satu-satunya cara menghindari hiruk-pikuk Negeri My oh My ini, desahnya lagi. Si Angin Selatan masih tak berniat menjawab. He, benar-benar tak seperti biasanya. Dia cuma menghembuskan sepoinya pada wajah seseorang itu. Maka seseorang itu kembali berdesah, ....... mari nikmati senja yang tenggelam ini kawan sambil berharap hiruk-pikuk itu juga tenggelam. Begitulah desahannya. Senjapun tenggelam, kegelapan menelannya.

Comments

  1. sudah lama sekali nggak nonton TV aku mbak, lebbih suka baca di blog

    ReplyDelete
  2. pertamax nih...hiruk pikuk negeri ini memang meresahkan dan ...memalukan

    ReplyDelete
  3. iya...udh lama kaga nonton tv...
    nampak g ada yg menghibur *sigh

    ReplyDelete
  4. negeri my oh my itu tetangganya tegal yah mbak?? hehe

    ReplyDelete
  5. senja itu aku malah menemukan dua sisi dari wajah negeri My oh My, mbak. Sisi cerianya pak polisi dan wajah tertekannya (jelas sangat tertekan) Kakak Dulmatin (saat itu ditayangkan/disandingkan di layar tv) mendapati adiknya ternyata tewas sebagai seorang teroris.

    ReplyDelete
  6. -_-_-_-_-_-_-Cosmorary-_-_-_-_-_-_-
    Assalamualaikum,
    *******Salam ‘Blog’!!*******
    “””Mba,,,,emang yahh,,,Dulmatin nih ga mau ketinggalan jadi bintang,,,enak banget rebur rating kasus Century.Hahahahahaha..
    Hebat banget yah, dalam waktu sekejap, kegilaan para orang berdasi beberapa hari lalu musnah...
    Berganti rasa ketakutan pabila ada jaringan teroris di aderah mereka...
    Hiiii ngeri........
    Oh ya, komen di atas
    @ MAs Ummar: Mas, orang tegal tha???? Aku rang tegal nih mas......”“”
    -_-_-_-_-_-_-Cosmorary-_-_-_-_-_-_-

    ReplyDelete
  7. Negeri ini memang rame ya, bunda?

    ReplyDelete
  8. Hiruk pikuk ini mungkin masih menjadi proses yang panjang. untunglah ada senja yang dapat memberi jeda. Dan memang selalu berharap inilah yang memberi kita semangat untuk menjalani dunia.

    ReplyDelete
  9. @all (Munir Ardi,Isti, Minomino, Umar, Annie, Aviorcief, Ivan, Hendriawanz, semua) terimakasih komentarnya. Maaf baru buka blog lagi, semalam langsung tiwas, makan, tidur, capek sangat soalnya. Begtulah negeri My oh My yang sedang belajar merangkak, banyak dinamikanya. Tapi tetap saya cinta.

    ReplyDelete
  10. Semoga hiruk pikuk itu akan menyisakan sesuatu yg manfaat buat umat ya Bu, bukan hanya 'uforia'

    ReplyDelete
  11. lama2 saya mau jual tivi saya saja Mbak....mau beli ?

    ReplyDelete
  12. Senja di negeriku ternyata penuh warna, mbak.
    Penuh warna lengkap dg segala hiruk pikuknya.

    ReplyDelete
  13. Negeri My Oh My, kalau di atlas, ada di sebelah mana, Bu Elly?

    ReplyDelete
  14. betapa indah menikmati senja dengan warna jingganya...
    d sini senja tetap saja tenggelam. tapi hiruk pikuk tidak pernah reda...

    ReplyDelete
  15. wuiiih keren banget deh bahasanya.. padahal ngomongin si ntu ya sist :)))

    ReplyDelete
  16. nicepost, mbak..

    senja itu indah memang..

    ReplyDelete

Post a Comment

Hanya tulisan biasa, hasil kontemplasi soal apa saja. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Popular Posts