Menunggu dan Akhirnya Kuciwa

Menunggu dan akhirnya kuciwa (kuciwa = kecewa yang sangat kecewa), pernah tidak anda merasakannya ? Saya pernah, semalam kejadiannya. Menunggu munculnya pernyataan sikap sang Pakwo tentang gejolak dan gonjang-ganjing di negeri My oh My ini, dan akhirnya cuma kecewa yang saya dapat. Kecewa karena pernyataan pakwo yang tidak jelas, mengambang, dan membungungkan. Apakah perasaan ini cuma saya saja yang merasakan...? Entahlah.

Sudahlah, jangan banyak berharap. Banyak hal yang tidak kita pahami. Seperti juga ada banyak jalan keluar yang belum kita lihat. Begitulah sebuah suara muncul dari si Angin Selatan di sisi kanan saya. Sayapun mengamini. Ya, semoga kekisruhan di negeri My oh My ini segera tuntas. Kalau tidak, lupakan saja. Mari kita urus saja pekerjaan kita. Tentu supaya tidak tambah kuciwa.

Comments

  1. saya masih meraba-raba kecewanya mba, kenapa? kalau mengenai negri ini yang selalu abu-abu dlm mengambil keputusan, kata tegas, tuntas seperti tertiup angin ...wussssh, dimana ujungnya perhentiannya????????

    ReplyDelete
  2. Menuggu lahirnya Reformasi Jilid 2
    Hidup mahasiswa !!!!!!!!!
    ------------------------------------
    Hibah Sejuta Buku

    ReplyDelete
  3. aku sedang menebak-nebak mba,apa yg dimaksud mba elly lewat tulisan ini.

    benarkah yg ada dibenakku ?
    tentang sang terpilih dan pidatonya ?? hehe,..entahlah mba..aku hny mencoba menebak saja.

    ReplyDelete
  4. wuaduh berat banget nih kayaknya topik yg di angkat.... saya nyerah aja deh...

    ReplyDelete
  5. Sebagai penonton saya juga kuciwo....

    ReplyDelete
  6. Kuciwa pasti mba ,karena aku fans mba jadi ikutan aja deh hehe

    * Alhamdulillah kabarku baik,semoga mba Elly juga baik ya ?!

    ReplyDelete
  7. Mau kuciwa atau tidak aja masih bingung nih. Bingung, sak jane (sebetulnya) kesimpulannya apa toh??

    ReplyDelete
  8. negri my oh my itu mana bu?trus pakwo (kamituwo : ketua RW) nya siapa? apa kptsn ttg 'bank renten desa' ìtu ? atau perselisihan antara 'hansip' dgn 'pengawas keuangan desa'? ahaha...kl perumpamaanya 'pakwo'sy kesulitan nyari padan kata yg pas untuk masalah yg d hadapinya...

    ReplyDelete
  9. iyaa saya juga ga mudeng sama maksudnya... kurang jelas dan tegas..

    ReplyDelete
  10. @all, hehehe, terimakasih komentarnya. Bingung-bingung deh, saya juga. Wong pidato gak jelas, ya gak ada kesimpulannya.

    ReplyDelete
  11. wow, baru baca kekuciwa'an yg sama dari blog yg lain tentang hal yg sama pula...
    sudahlahhh, palingkan saja perhatian kita ke yg masih bisa (& masih mau) menjadi lebih baik

    ReplyDelete
  12. Saya juga kuciwa, Mbak. Padahal untuk menonton pidato itu saya sudah menggelar acara nonton bareng. Saya udah nyiapin kopi susu, sale pisang, plus roti mentega buat banyak orang. Mana saya ngerti kalo ending tontonannya nggak menarik gini? Rugi, tau gitu saya nggak menggelar acara nonton bareng. Padahal sudah dibelain melek sampai malem..

    ReplyDelete
  13. saya juga kecewa... tidak bersimpati lagi, mungkin dulu terlalu menaruh harap yang tinggi terhadap beliau....

    jadi pengen tau kalo temennya dulu yang lebih cepat lebih baik itu...mungkin langsung jeplak ngomong akan langsung lebih baik hehehe

    ReplyDelete
  14. saya kuciwa mbak. duit jajan abis. *ga nyambung abis*

    ReplyDelete
  15. sambil menunggu sahuran siap saji, kan besok puasa mbak...

    kuciwa juga diriku ternyata jadi gerbong disini bukan lokomotif, hihiii

    ReplyDelete
  16. negeri My oh My..sejak dulu memang bikin kuciwa! Pernyataan PAkwo kemaren bisa menimbulkan revolusi, bunda.

    ReplyDelete
  17. SAya juga merasakan kecewa yang sangat besar ketika saya di khianati seseorang yang saya sayangin...

    Kecewa sempat membuat diriku terpuruk tapi kecewa ini membuka mata ku tentang hal2 yang bbaru.. :)

    ReplyDelete
  18. @all, terimakasih komentarnya. Embun, hehe, kacian, cep-cep. Tapi ini kuciwa yang lain sayang, kuciwa sama pakwo kita.

    ReplyDelete
  19. Ketika sang kepastian ditunggu dan diharapkan, seringkali kata-kata yang tak sesuai dengan penantian memang berbuntut KUCIWA, mbak Elly. Ternyata kita memang perlu kembali MENUNGGU Jagung dan Pol(ong) hehe ... (tarik nafas panjang biar legaaaaa)

    sebagai penawar rasa kuciwa, ada bingkisan dariku. sudilah kiranya mbak menjemputnya di tempatku. Trims yaa

    ReplyDelete
  20. bu elly suryani......saya ada award untuk ibu......mohon di ambil ya...dan maaf klo jadul...maklum masih belajar...trims....

    ReplyDelete
  21. ember...saya juga kecewa dg isi pidatonya. buram banget

    ReplyDelete
  22. Saya pun kecewa Bu.
    Eniwei, jika anggodo rakasasa kayaknya ada raksasa yang lebih besar tuh.
    Mungkin nanti selain ada kopi rasa anggodo ada rasa yang lain juga. :) Entahlah.

    ReplyDelete
  23. Ternyata... barisan orang-2 yg kecewa bertambah panjang saja mbak... Akankah kekecewaan itu akan menemukan 'jalan keluar'nya..?

    ReplyDelete
  24. Gimana kalo kita mendirikan saja REPUBLIK KUCIWA? Presiden dan para menterinya kita angkat dari kalangan blogger. He hehehe

    ReplyDelete
  25. kuciwa.....kekeke kosakata baru sudahkah dibakukan bu? hehehe

    ReplyDelete
  26. gerah bgt deh, apapun yang terjadi itulah yang terjadi. aku hanya mengelus dada sendiri

    ReplyDelete
  27. Saya menunggu untuk bisa komen disini mba,,tapi kuciwa karena lemote de fonte..
    saya ngga kecewa, karena udah terbiasa kecewa..hasilnya selalu tak sesuai dengan yang diharapkan masyarakat..

    ReplyDelete

Post a Comment

Hanya tulisan biasa, hasil kontemplasi soal apa saja. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Popular Posts