Gerbong Baru Kabinet dan Sayur Lodeh Komering Ala Newsoul


Semua sudah tau ya, Republik Tercinta ini sedang kasak-kusuk menyiapkan kabinet baru. Kabinet baru, seperti sebuah gerbong baru kereta api. Tentu harus disiapkan sebaik mungkin, supaya jalannya kereta api lancar. Masing-masing lok harus mengikuti arah kepala lok, kalau tidak gerbong tentu kacau.

Para calon menteri ibarat sebuah lok kereta api. Seyogyanya harus seirama dengan kepala lok. Harus juga diukur kapasitasnya, jangan sampai terlalu berat atau terlalu ringan. Ya, para calon menteri sudah dipanggil ke istana. Mereka sedang menjalani fit and proper test. Ya, tentu dalam rangka mengukur irama dan kapasitas tadi.

Saya sendiri, sebagai warganegara biasa, pasti mendukung rangkaian kegiatan tersebut. Sambil leyeh-leyeh di rumah, mengingat ini weekend. Sambil masak, nonton tv, lalu ngobrol ringan dan makan bersama keluarga. Semuanya dalam rangka mendukung kegiatan di atas,

Hari ini saya melakukan kegiatan leyeh-leyeh yang sangat domestik. Bermula dengan ke pasar pagi, mencari kebutuhan dapur. Lalu dari hasil pencarian di pasar itu, saya memasak menu istimewa, tentu ala saya. Ya, saya membuat sayur Lodeh Komering ala Newsoul. Komering itu kampung asal orang tua saya (di Sumatera Selatan). Saya sebut Lodeh Komering, karena sayurannya adalah sayuran favorit kampung komering. Labu kuning plus daunnya, ditambah daun kacang, labu siam, dan sedikit embel-embel lain (jamur kuping, bunga sedap malam kering).

Hasilnya sayur lodeh yang warnanya beraneka. Saat saya pandang, hehe, kok warna-warni ya. Persis gerbong kabinet baru kita, warna-warni, dari berbagai unsur. Nyam...., lumayan. Harmoni rasa yang pas, menurut saya. Ringan tapi menyehatkan, mengingat saya tidak suka menggunakan MSG, cukup diberi santan encer. Mudah-mudahan Gerbong Kabinet Baru kita, yang dari berbagai unsur itu, nanti harmoni juga. Saling melengkapi dan kompak seperti Sayur Lodeh Komering ala Newsoul ini. Analog yang lain, pasti banyak. Ini cuma sekelebat pikiran di benak saat tadi menyantap masakan sederhana saya hari ini.

Sebelum pamit, sekalian saya tampilkan beberapa award dari sahabat.
Award dari mbak Fanda di Curhat Fanda (Minggu, 11 September 2009).


Award istimewa ini saya hibahkan lagi buat para sahabat yang lain :
Semoga berkenan. Selamat sore kawan. Mari lanjutkan hari kita. Mari sambut Gerbong kabinet Baru kita dengan penuh semangat. Lanjutkan........

Comments

  1. semoga... saja kedepan susunan kabinet itu...saya yg rombak... wakakakakka..... dan ditamh resep baru.. spesial ala Rantau Kuantan.
    wah.. saya dapat Award lagi ya mbak... makasih buanget deh... Mmmuuacch....!

    ReplyDelete
  2. hmmm.. kereta yang serumpun tapi warna warni, udah 3 hari ini HP saya saya kosongkan dan tidak menerima panggi;an keculi dari CIKEAS. tapi kok ya ngga kring..kring ya?

    padahal saya udah mengirimkan 'warna' saya bu.. keke

    ReplyDelete
  3. Assalamualaikum Wr.Wb
    mb.ely...wah,,,,klo analogi kabinet bru kayak lodeh buatan mb,,,nnti bisa2 bkin ngiler tuh...nnti bukannya bisa krja, malah dkrubungin ibu2 buat dcicipin nikmatnya...wkakwkwkwk(ga nymbung y?)
    yah, intinya smoga kabinet bru nnti bkal jd lbh baek dr 5periode lalu. N pny visi, dan plan yg wah, rasional, terarah, komit, n good2 etc.
    Dan smoga juga, nnti tak ada reshuffle2an segala...bkin puyeng saya...

    oh y mb, sy mw tny pndpt mb..mb sadar tdk, akhir2 ni kok para blogger sering bolos y?? Sy tdk melihat lg hawa blogosphere yg WAH spt kali pertama sy menjejakan nafas di sini.. Sy jd rindu....
    Rasanya sepi sekali......
    Wassalamualaikum Wr.Wb

    ReplyDelete
  4. duuh, lodehnya itu lhoo...bikin ngiler...

    apapun warna warni yg ada, hrsnya dpt membawa indonesia ke arah yg lebih baik..
    saya mah setuju aja daah... :))

    ReplyDelete
  5. semoga yang terpilih nanti bisa menjalankan amanah dengan sebaik mungkin,ya semoga saja...

    @aviorclef : saya datang sobat,...mari kita lanjutkan.jangan merasa sepi masih ada yang lain kok,oh ya sebelumnya salam kenal

    ReplyDelete
  6. saya sudah penat mikir politik bu

    ReplyDelete
  7. wuiih..muantabss banget..memandang sisi politik dari kacamata humanisme yg berbeda khas bunda.

    ReplyDelete
  8. pertmaxxxxx setelah munir ardi!!!

    ReplyDelete
  9. eh ,mbak mbak...artinya komering itu apa ya??

    ReplyDelete
  10. baru ngeliat sayur lodeh yang warna-warni begitu mbak :) rupanya kalo dari komering begitu ya?

    ReplyDelete
  11. wah... kayaknya enak banget nih mbak sayur lodehnya... kirim ke rumah dong...??? untuk awardnya makasih banyak ya...

    ReplyDelete
  12. waduh kasihan dong mentrinya di lodeh wahaha.....pinter bgt gotak gatik matuk......sip.....asli padang ya bu?skr tinggal di mana?kok td blg ttg komering kampung padang....di tambah deskripsi tentang orang tua...itu berarti sekarang gak lagi di padang dong?bukan apa2 bu...klo sekarang lg di jawa....sp tau bisa mampir buat nyicipin lodehnya gitu hehehehe just kidding!

    ReplyDelete
  13. Lodeh warna-warni ala newsoul. hehehe. sebuah harmony rasa. Saya pun berharap harmony ini jg membawa kebaikan untuk negeri dengan segala ke Bhineka annya. Semoga.

    ReplyDelete
  14. Hmm..ternyata lodeh itu ada di berbagai daerah ya ,saya baru dengar lho lodeh komering...semoga indonesia dengan kabinet baru senikmat lodeh komering ala newsoul .

    * Selamat ya mbak atas awardnya.

    ReplyDelete
  15. @all, terimakasih komentarnya. Ya mari lanjutkan aktivitas kita.

    ReplyDelete
  16. Wah kayaknya enak tuh lodehnya? Baru tahu juga kalo bunga sedap malam bisa dibuat sayur ya? Moga2 deh kabinet baru ini bisa membawa Indonesia lebih baik lagi..

    ReplyDelete
  17. sepertinya sayurnya yummy tuh mba... jadi pengen hehehe

    semoga aja ya mba.. kabinet nanti membawa indonesia jauh menjadi negara yang lebih maju dan beradab...

    ReplyDelete
  18. walaupun kayak sayur lodeh bentuknya macem2, tapi moga2 kombinasi ini membawa ke arah yang lebih baik...gak malah makin kacau aja rasanya....hehehe moga aja dalam selera lidah kita sama. amiiin

    ReplyDelete
  19. siapapun 'penumpang' gerbong kabinet itu semoga bisa membawa negeri tercinta ini dalam kebaikan, kebenaran, kelurusan...jangan ada yang bikin gerbongnya meleset dan keluar dari relnya ( tergantung masinis didalam lokonya...).
    Siapaun itu, semoga bisa memberi warna indah pelangi buat negeri tercinta... Semoga...

    ReplyDelete
  20. Wah... udah rame, baru sempat mampir mbak.
    Sayurnya keliatan enak deh mbak.... palagi kalau masih panas2... jadi kepingin.

    Selamat atas Awardnya.

    ReplyDelete
  21. Sayur lodeh ditemani lauk apa tuh mbak...?
    Ikan asin cocok tidak ya..? Duh, kok jadi laper ya...?? Kalau perut laper begini diajak ngomongin kabinet aku bakalan tidak 'nyambung' hehehe... Lain cerita kalau aku dah ngicipin Sayur Lodeh Komering yang penuh warna itu mbak... ^_^

    ReplyDelete
  22. hai mbak!
    udah lama. banget. ga mampir. hehehe.

    tapi ga etis, si metri baru udah mau minta mobil baru yang lebih mahal dari mentri yang lama. huhuhu. sadis.....

    hehehe.
    dapat award terus nih. hahahaa.
    selamat ya mbak.
    :D

    oiya, ada postingan baru,
    http://andiebuytank.blogspot.com/2009/10/catatan-akhir-pekan-bego.html

    mampir ya mbak.
    :)

    ReplyDelete
  23. moga kabinet baru dapat terus jalinkan hubungan baik dgn Malaysia

    ReplyDelete
  24. Kalau gerbong kereta api berwarna-warni saya sih sangat setuju, tapi yang terpenting jalannya jangan lemot atau mogok2...jangan cuma enak dipandang. Selamat ya Bun..awardnya !

    ReplyDelete
  25. wah, jadi ngiler nih. btw ada award ya. cek di http://just-fatamorgana.blogspot.com/2009/10/postingan-ke-500.html

    ReplyDelete
  26. mampir siang Mbak.... mencicipi lodeh yg memang menjadi masakan khas Indonesia... kesukaan saya lho itu Mbak...

    ReplyDelete
  27. mba newsoul ki ada2 saja. komposisi kabinet dianalogikan seperti komposisi sayur lodeh qeqeqeqeeq. tapi boleh juga, sayangnya klo sayur keasinan masih bisa ditambah gula. kalo kabinet ? wahhh ngga tau deh saya...

    ReplyDelete
  28. @all, terimakasih komentarnya. Rosi, hehe, gitu ya. Trimatra, komering itu nama sebuah suku di Sumatera Selatan, itu kampung asal orang tua saya.

    ReplyDelete

Post a Comment

Hanya tulisan biasa, hasil kontemplasi soal apa saja. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Popular Posts