Merindukan Syahdunya Suara Bedug Lebaran


Semalam, tiba-tiba saja ingatan saya mengapung pada kenangan masa kecil ketika lebaran menjelang. Sore hari sebelum lebaran esok tiba, suara bedug menandakan tibanya lebaran bertalu-talu. Mata saya sejenak terpejam, larut dalam kenangan itu. Newsoul kecil berlari-lari riang bersama teman-teman menyongsong arah suara bedug, masjid kecil di Tanah wakaf seorang jenderal di kota saya. Tanpa ragu dan malu, kadang saya minta pada si bapak penjaga masjid untuk gantian menabuh bedug. Tangan kecil saya mungkin tak cukup kuat mengangkat pemukul bedug, tapi semangat ketika itu begitu besar. Saya dan teman-teman bergantian memukul bedug dengan riang. Betapa senangnya ikut mengabarkan pada warga, besok lebaran tiba. Begitulah bahagianya seorang anak kecil dengan suara syahdu bedug tuanya.

Pelan-pelan mata saya membuka lagi. Hiks, kelihatannya bedug tua di masjid itu sudah tidak ada lagi. Kemarin, saat mengunjungi orang tua saya, dan sempat melintasi masjid itu, suasana dan kondisinya sudah jauh berubah. Masjid itu memang telah lama dipugar, sekarang sudah berlantai dua, dan terlihat jauh lebih megah. Tapi saya kehilangan bedug tua itu. Bedug tua sudah lama digantikan oleh mirofon, TOA, dan perangkat modern audio lainnya. Adzan sudah lama tidak diawali dengan suara bedug. Dan jelas saat lebaran akan tiba nanti, tidak akan ada lagi suara bedug bertalu-talu pertanda tibanya lebaran. Sudah sulit menemukan bedug di kota saya, begitupun di kompleks saya tinggal. Sungguh, saya merindukan syahdunya suara bedug lebaran itu kawan. Saya yakin kita semua memiliki kenangan yang indah dan syahdu menyangkut suasana perayaan religi ketika kecil dulu, yang mungkin tidak sama lagi suasananya dengan masa sekarang. Bagaimana dengan pengalaman anda ? mari berbagi kenangan kita itu disini.

Gambar diambil dari sini

Comments

  1. Jadi ikutan rindu juga deh.
    Sewaktu kecil dulu. Bukan main girangnya mendengarkan alunan suara tetabuhan sebelum dan setelah lebaran.
    Sekarang sepertinya sudah tidak ada lagi.

    ReplyDelete
  2. sabar mbak..tinggal 4 hari lagi kita semua bakal menikmatinya. biasanya di daerah cinde suka rame nih. macet!

    ReplyDelete
  3. saat-saat itu biasanya air mataku tertumpah dalam keharuan yang mendalam..

    ReplyDelete
  4. selamat menjelang lebaran ya mbak...daku pamit mudik dulu...ini persiapan :)

    ReplyDelete
  5. Tradisi sudah mulai berangsur pergi dengan kesyahduan bedug malam takbiran,dulu waktu aku masih kecil suasana bedug sampai hari ke tujuh lebaran masih bertalu2..tapi kini ,hari pertamapun sudah tak terdengar lg...apakah perubahan zaman pula yg menggeser tradisi ini?
    ntahlah..

    ReplyDelete
  6. selamat lebaran mbak...
    aku juga kengan bisa mukulbedug lagi kaya masih kecil dulu,,

    ReplyDelete
  7. Kenangan masa kecil emang indah ya, mbak! Sebenernya aku lbh suka denger bunyi beduk, mbak! Sekarang ini mesjid di belakang rumah beduknya diganti TOA, dan loudspeakernya gede banget. Jadinya tiap waktu sahur aku ikutan kaget. hehehe...Tapi lama2 sih bisa pules lg...

    ReplyDelete
  8. payah bener sekarang mencari beduk
    bunyinya itu lho
    mbikin hati syahdu

    ReplyDelete
  9. Mohon maaf baru sempat ol....

    Indah sekali kenangan itu mbak,....
    Oh yah mungkin karena salah satu alasan itulah sehingga kelompok remaja masjid disini mengadakan Festival menabuh beduk yang puncaknya pada malam lebaran nanti.

    ReplyDelete
  10. waah newsoul kecil pandai maen bedug yaah...:) waahh lutuna klo dibayangiin..

    aku cuma inget waktu kecil dapat angpau... hehe.. maklum cewe matre...

    ReplyDelete
  11. mba ..ada hantaran buka puasa diblogku..silakan diambil ya..makasih..

    ReplyDelete
  12. Bertalu-talu rindu, suara bedug saat lebaran. Allahu Akbar Walillahilhamdu..

    ReplyDelete
  13. assalamualaikum,
    aluanan bedug saat menjelang lebaran, sangat dirindukan, saat hari kemenangan, iramanya irama kemenangan, saya suka sekali mendengarnya.
    wassalam

    ReplyDelete
  14. penegn nabuh bedug mbak? di masjid tempatku ada bedug gede buanget....ukuran jumbo!!

    kalo kangen bedug nanti deh kukirimi foto bedug masjid tempatku, hihikz...

    ReplyDelete
  15. Subhanallah.. betapa kerinduan itu begitu indah ketika mengingati masa2 kecil. Sudah bikin kue lebarankah mbak? :)

    ReplyDelete
  16. saya belum pernah denger suara bedug di masjid deket rumah saya
    semuanya pake toa + mikrofon

    ReplyDelete
  17. rindu pada bedug ditahan dulu ah,... q masih menikmati kerinduan yg lain,..rindu ma rumah,ibu ,bapak,adik ,mbak dan keluarga....hiks

    ReplyDelete
  18. @all, terimakasih komentarnya. He, begitulah sekedar kerinduan pada kenangan masa kecil. Selamat melanjutkan aktivitas.

    ReplyDelete
  19. Met menjelang lebaran ya mbak
    semoga di hari nan fitri selalu mendapat HidayahNYa

    ReplyDelete
  20. Wah, aku pun jadi inget bedug neh....:)

    ReplyDelete
  21. Syahdunya suara bedug, terpadu dengan suara takbir yg menggema... Duh... jadi pengen cepet- lebaran mbak...!!

    ReplyDelete
  22. sama mbak saya juga merindukan suara bedug disaat malam takbiran tahun lalu pakai mobil pick up, tapi gak pakai rental mobil loh buat keliling kota. :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Hanya tulisan biasa, hasil kontemplasi soal apa saja. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Popular Posts