Mati Rasa Si Kadal Betina


Saya sedang seyum-senyum kecil membaca pesan singkat seorang teman yang masuk ke HP butut saya,
"Sul, aku jenuh"

"Lha, jenuh kenapa...?" tanya saya
"Gak tau kenapa. Pokoknya lagi malas ngapa2in"
"Pasti ada sebabnya, coba dipikir dulu", tanya saya lagi asal (iseng saya kumat)
"Halah, wong aku gak tau. Tiba-tiba malas"....., belum sempat saya balas,
"Aku mati rasa. Titik."sms berikutnya masuk lagi

Itulah lalu-lintas pesan singkat antara saya dan teman saya, sebut saja namanya Kadal Betina. Kalau sudah bilang mati rasa, yah saya tentu tidak bisa lagi berkutik. Setidaknya saat ini. Biar saya endapkan dulu. Nanti jam istirahat siang saya hubungi lagi dia. Mata saya beralih ke gambar Melati Air yang saya jepret seminggu yang lalu. Hm..., sedang Melati Air tidak mati rasa. Saat saya jepret, dia memberi saya senyum yang menyegarkan.

Sebelum saya hubungi teman saya si kadal Betina itu, saya tadi merenung sedikit tentang Mati Rasa. Ya, cuma istilah yang biasanya menggambarkan kondisi tidak berselera terhadap apapun. Katakanlah kondisi sejenak kehilangan sense kemanusiaan kita (menurut saya lho). Diajak senyum tetap cemberut, diajak tertawa diam saja. Dimarahin tidak bereaksi. Dicuekin, juga tidak bereaksi. Istilah Kadal Betina teman saya tadi, emoh ngapain saja. Berkasih sayang dengan suami di tempat tidur....!?, emoh juga katanya. Halah, dasar Kadal Betina. Yakin saya, teman saya itu sedang lebay saja. Pasti sedang ngambek terhadap sesuatu tapi tidak bisa mengungkapkannya.

Begitulah soal Mati Rasa Si Kadal Betina teman saya. Sebelum hari semakin siang, saya tutup dulu cerita ini. Silahkan direnungkan bila anda berkenan. Walaupun perasan kadang suka menipu, mati rasa tetap harus dibuang. Harapan saya semoga Mati rasa, bila ini juga pernah menimpa anda, cuma sejenak datangnya. Selamat menjalankan puasa Ramadhan hari ke-21 bagi yang menjalankan. Mari lanjutkan hari kita. Semoga kesuksesan dan kebarokahan menjadi milik kita.

Comments

  1. Hmm..mati rasa untuk yang positif sih bagus,contoh tidak cemburuan karna sudah mati rasa dan tidak bisa membenci karna sudah mati rasa..

    ReplyDelete
  2. wah mbak Elly nih...masak teman sendiri dikasih nama kadal betina! hehehe...
    Semoga apapun masalah si kadal betina itu cepat tuntas deh!

    ReplyDelete
  3. @Ateh75, hehehe, kalau mau mematikan rasa pada semua hal negatif, itu mau jadi malaikat namanya. Biasanya yang dimaksud mati rasa ya, hilangnya gairah pada semua hal (baik positif maupun negatif)dan cuma sesaat datangnya. Rasanya ini manusiawi, asal cepat ditanggulangi. Benci dan sayang itu 2 komponen yang tidak terpisahkan. Ada rasa sayang, pasti ada benci, tinggal bagaimana mennyiasatinya. Benci terhadap hal negatif, malah dianjurkan. Katanya lho....
    @Fanda, ah cuma pinjam id keponakan misua saya. Entah kenapa nama itu tadi muncul (id nya di FB). Orangnya sih asyik, cantik.

    ReplyDelete
  4. Jadi kalau lagi ngak ada selera terhadap apapun itu namanya mati rasa ya ?.
    waduh baru tahu nech .....
    Btw ...tapi apa diikutin juga oleh mati gaya ngak ?.
    Soalnya aku sering lihat kawn yang seperti itu ( mati rasa ) tapi ternyata gayanya malah makin hidup ...
    wakakakakakaka.

    ReplyDelete
  5. Mati rasa juga kadang saya rasakan justru pada saat memuncaki merindukan sesuatu (seseorang) yg sebenarnya terlarang untuk dirindukan.

    ReplyDelete
  6. Mati rasa ? duh gak bisa bayanginnya deh mbak....
    Klo aku seh seringnya mati gaya klo lagi gak ada kerjaan dikantor... untung sekarang bisa blogging.. heheheheh...

    ReplyDelete
  7. wewe... kalau ada kadal bnetina... Hmm... kadal jantanya capa ya??? wakakka... hehehehe

    ReplyDelete
  8. Saya juga pernah mati rasa Mbak.
    Waktu itu di sbuah kenduri, saya duduk bersila sampai berjam-jam, nah pada saat saya mau berdiri, sebelah kaki saya terasa aneh ndak bisa ngrasakan apa-apa. Saya pikir waktu itu, waduh saya sudah mati rasa, buktinya kaki saya seperti ini.
    Begitu Mbak elly....

    ReplyDelete
  9. Waaaahahaha... koq aku malah ngakak baca komentnya Mas Mantan, dasar udik, hehe...

    Maksud Mbak elly tuh bukan mati rasa yg itu Mas. Kalo itu mah namanya Kesemutan alias dikerubutin Semut.
    Lah.. gw dong, hahaha...

    ReplyDelete
  10. saya sering dalam keadaan seperti itu bunda,.... semua terasa gak nyaman. akupun tak tahu... apa penyebabnya!!!!

    ReplyDelete
  11. semoga saya gak pernah mati rasa. krn saya cinta nulis dan itu harus ada rasanya. he he he...

    ReplyDelete
  12. Kayaknya kalo hati2 lagi sakit begitu ya....
    Di arabnya Ghil apa bukan sih mbak...hiihihi..
    malah nanya..

    ReplyDelete
  13. Selamat malam mbak...... mampir malam sebelum Tarawih.

    kalau aku mati rasanya cuman waktu mau dioperasi koq mbak...

    ReplyDelete
  14. Malam mba ..hehe maksudku mati rasa yg negatif ,salah ketik mba..ngetiknya sambil momong yg kecil..hehe.

    ReplyDelete
  15. judulnya menyeramkan! membuat penasaran! knapa kamu memanggilnya kadal betina??

    mati rasa itu soal mood, dan yang namanya mood itu sifatnya hanya sementara dan temporari, jadi ya....cooling down ajah ntr jugah hilang sendiri.

    ReplyDelete
  16. @all (Fanda, Ateh, Kabasaran, Ivan, Yudie, Wisata Riau, Mantan Copet, Riosisemut, Ahmad F, Sang Cerpenis, Buwel, Stiawan, dll), terimakasih komentarnya. He, ampun dah baca komen lucu-lucu banget ini, bikin saya mesem-mesem. Bang Iwan, iya ya mati rasa itu anestesi ya,xixixi. Ya, mati rasa harus diberantas, mati gaya, apalagi, jangan sampe deh (ya kan pak Soulthan). Sekali lagi terimakasih komentarnya. Ayo manfaatkan waktu sebaik mungkin. Bagi yang muslim, demi masa, jangan jadi manusia yang merugi. Jangan sampai ramadhan yang tinggal beberapa hari ini menjadi sia-sia, jangan sampai kita mati rasa untuk mendekatkan diri padaNya.

    ReplyDelete
  17. @Trimatra, siip. Hehe, Itu lagi inget id keponakan misua saya.

    ReplyDelete
  18. Mbak kenalin dunk sama kadal betina mu. Sapa tahu kami bisa sharing....qiqiqi

    ReplyDelete
  19. wahh...gimana ya rasanya mati rasa saya rasa belum pernah tuh ngarasain yang namanya mati rasa .untuk mbak soul selamat menjalankan ibadah puasa semoga amal ibadah di bulan ini mendapat banyak barokahnya.

    ReplyDelete
  20. Assalamu'alaikum... Apa khabar mbak?
    terkadang, bahkan sering saya mengalami hal seperti itu mbak. Seolah2 ada kehidupan lain yang menanti saya di sana. Entahlah.. apa itu mati rasa, atau bad mood?

    ReplyDelete
  21. Assalam,salam kenal bu....saya masih baru dalam dunia blogging....saya punya blog yang juga sama barunya dengan aktifitas saya di dunia internet....mohon kesan dan komentarnya di www.ababiel.blogspot.com
    suatu kehormatan apabila kita bisa menjalin persahabatan di dunia maya ini terimakasih

    ReplyDelete
  22. @Sekar Lawu, hehehe
    @Lintang, alhamdulillah mba
    @Anazkia, kabar baik na. Yep wajar aja na.
    @Ababiel, alhamdulillah saya sudah kesana sobat.

    ReplyDelete
  23. Kalau saya sakit gigi, makan apa aja kayaknya nggak enak. Itu bisa disebut mati rasa nggak ya..? he..he trus smangat dalam menjalankan ibadah puasa..

    ReplyDelete
  24. namanya itu lo mbak..kok kadal betina??

    ReplyDelete
  25. hallo mbak.
    saya dari shiddiqblog.com ingin memberi sebuah award kepada blog mbak ini sebagai THE GOOD WRITER.

    dengan itu, mbak berhak menulis sebuah review tentang blog mbak dan diri mbak selama didunia blog di website saya shiddiqblog.com

    dan mbak juga bisa menyebarkan award ini ke 3 orang teman blogger mbak, jika mbak merasa pantas...

    Untuk info foto award, dan sebagainya, cek langsung di shiddiqblog.com

    ReplyDelete
  26. mati rasa ... terbujur kaku ... mengendap dalam perputaran roda hidup.
    Intinya ......ngga enak banget rasanya ya mbak

    ReplyDelete
  27. mati rasa seperti mayat idup...tak gitu kak relly

    ReplyDelete
  28. kok namanya kada betina mbak?? huehehe...
    stuju mati rasa tuh hrs d buang, n dirikita hrs dilatih biar g terbiasa dg mati rasa :D

    ReplyDelete
  29. mati rasa saat melihat slip gajiku dipotong 99.99%

    ReplyDelete
  30. Alhamdulillah...terimakasih sudah berkenan untuk datang.......saya sangat mengharapkan kritik serta saran dari ibu.....karena pengetahuan saya masih sangat minim....saya butuh sharing dengan banyak orang....sekali lagi terima kasih

    ReplyDelete
  31. "kadal betina"...mbaaakkk..!!!...untung bukan "kuda betina"...hehehe, kesannya jg lain gituuu...

    duuh, saya gak mau jd mati rasa, ah mbak...
    coz...kalau itu terjadi berabe lah urusan opersional RT saya..hahahaha....
    makanya "rasa" kita hr di jaga ya jgn sampai "mati"... :)

    ReplyDelete
  32. @all, terimakasih komentarnya. Mbak Tisti, cuma sekelabatan ingat id keponakan misua saya, lucu. Soal mati rasa sendiri, yep kita sepakat. Gitu deh kl suka main perasaan, pasti ada jenuhnya, ya mentok mati rasa itu. Jangan suka main rasa, spy gak mati rasa, hehe.

    ReplyDelete
  33. Walah walah... kadal betina. Ada-2 aja julukan yg disematkan kepadanya hahaha...
    Semoga saja sekrang si kadal betina tidak lagi mati rasa. ^_^

    ReplyDelete

Post a Comment

Hanya tulisan biasa, hasil kontemplasi soal apa saja. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Popular Posts