Kisah Nasi Uduk Pagi Itu



Suatu hari, entah kenapa tiba-tiba saja saya ingin sekali makan Nasi uduk. Keinginan yang sangat wajar, tidak berlebihan kan. Sekedar ingin sarapan pagi dengan Nasi uduk. Lalu suatu hari pula suami membawakan saya sebungkus nasi uduk. Anehnya begitu tersaji di hadapan saya, kok saya tidak begitu berselera. Sementara suami saya makan nasi uduk itu dengan lahapnya.

Yah sudah, bikin saja sendiri, sesuai selera kamu, begitu saran suami. Maka pada suatu hari yang tenang, karena masih dini hari, akhirnya saya bikin sendiri juga nasi uduk itu. Saya bikin seperti selera saya, sesuai dengan bayangan enak yang saya inginkan. Ada pergedel, ada irisan ketimun, ada sambal keringan tempe, ada telur dadar. Cukup menghabiskan energi dan waktu untuk membuatnya. Begitu selesai, dan siap disantap, hiks, saya kehilangan selera. Saya cuma makan beberapa sendok. Suami saya memandang saya dengan mengernyitkan dahi. Nasi uduk itu akhirnya dia habiskan sendiri.

Yah....ternyata saya bukan nasi uduknya yang saya inginkan. Saya ingin suasana saat saya makan nasi uduk itu dulu. Cuma nasi uduk dalam pincuk kecil daun pisang. Di dalamnya ada secuil sambal tempe, sedikit bihun goreng, sedikit telur dadar yang cuma berupa irisan kecil dan tipis pula. Tapi uenaknya maknyus. Saya makannya bersama teman satu kamar kost, Dini. Yah...sekitar jam 6.30 pagi, Tri, anak mbak Tini penjual nasi uduk dekat kost akan datang mengetuk pintu kamar kami.

"Nasi uduk, mbak" katanya sambil mengulurkan dua bungkus kecil nasi uduk pada saya. Tidak sampai 20 menit setelah itu kami, saya dan Dini, segera menyantapnya.
"Nasi uduk gratis emang enak ya", ujar Dini mengerdipkan mata
"Sering-sering aja mas S kirim nasi uduk buat kita, hihi", kata Dini sambil minum tehnya.

Sampai di ingatan itu, lidah saya benar-benar kelu. Betapa saya telah mengecewakan sseorang yang berinitial S itu. Saat asa cinta yang kala itu terajut indah. Jangan tanya kenapa. Begitu banyak kisah dibelokkaanNya dari rencana semula tanpa kita tahu sebabnya. Apapun alasannya, harus kita terima. Itulah yang terbaik untuk kita.

Kini, betapa ingin saya makan nasi uduk itu lagi, ya nasi uduk yang itu, bersama Dini lagi.
Yah....nasi uduk dalam pincuk daun pisang itu. Betapa maknyus rasanya. Sayangnya, saya tidak bisa kembali ke moment Nasi uduk yang dulu itu lagi. Ah, kenapa pula menginginkan suasana yang sudah lewat, saya mengutuk diri sendiri. Bukankah setiap cerita, setiap kisah memiliki masanya sendiri. Kadang, tiba-tiba saja, kita menjadi tidak rasional. Alasanyapun kadang tidak kita pahami. Begitulah. Demikian kisah Nasi uduk saya. Saya di cerita ini Nasi uduk ini bukanlah saya penulis postingan ini, harap dipahami ya para sahabat. Saya minum kopi saya dulu. Selamat pagi semua.



Comments

  1. kangen masa lalu ya? aku kalo dulu waktu kuliah malah seringnya makan nasi kucing. Mbae pasti gak tahu wis!

    ReplyDelete
  2. kenangan memang indah buat diingat2...apalagi menyangkut sesorang yang pernah hadir mengisi hari.....
    met ngopi..saya juga lg ngopi,sambil browsing he..he...

    ReplyDelete
  3. liat tv 1, sekarang mba, rame!

    ReplyDelete
  4. Ini ceritanya ngiming2 para pembaca dgn nasi uduk, ya mbak? Hehehe...seringkali perasaan banyak mempengaruhi indera kita, termasuk indera pengecap. Makanan boleh sama, tapi mood tetap yg menentukan, apalagi klo itu berkenaan dgn kenangan....

    ReplyDelete
  5. saya yakin kerinduan itu bukan nasi uduknya kan bu....? Bukan pula suasananya kan..? He..he...

    ReplyDelete
  6. masa lalu, apapun itu...adalah bagian dari sejarah hidup kita...

    ReplyDelete
  7. hem....akupun tersenyun kecil setelah baca postingan ini.
    ternyata masih banyak cerita yg belum aku pahami dari sahabat2ku,kecuali mereka mengulasnya sendiri didepanku


    klo disini nasi kucing memang merakyat dengan kami.hehe

    ReplyDelete
  8. kelihatannya ada kisah dibalik nasi uduk yg menjadi nyawa tulisan ini,..cinta memang banyak memberikan inspirasi..tul ga??

    ReplyDelete
  9. selamat pagi mbak... tidak usah terlalu mengharap memori masa lalu... tatap masa depan dan buat lagi memori memori indah berikutnya...

    ReplyDelete
  10. Alangkah indahnya suasana itu, jadi kepingin makan nih...

    ReplyDelete
  11. @all, terimakasih komentarnya. Nasi uduk tetaplah nasi uduk. Cerita di balik itu, mungkin itu yang beda. Sebagaimana setiap kita punya cerita. Mungkin si empunya kisah (saya dalam kisah Nasi Uduk ini) baru mengalami hal yang membuatnya sedikit shock, llau jadi agak sendtimentil. Ya mana kita tau. Begitulah teman. Saya pribadi lebih suka fokus pada kisah baru dengan seseorang yang menjadi pendamping hidup saya. Karena mas depanlah yang seharusnya kita tatap, bukan begitu.

    ReplyDelete
  12. ass.
    nasi uduk mengundang selera, hanya kapan munculnya selera itu tidak dapat dihadirkan begitu saja. entahlah...
    wassalam

    ReplyDelete
  13. karena gak sempat mampir utk sarapan, buat makan siang aja jatah nasi udukku Mbak.... makan disini aja deh, jadi aku gak perlu ke kantin neh...

    ReplyDelete
  14. lha, ini sarapan fave aku lho. ngiler mode on deh. gambarnya itu lho...mengundang selera.

    ReplyDelete
  15. kaluk saya pingin makan dgn lauk namanya sambel tumpang, tp khusus yg dibuat oleh mbak Kis, tetangga ibu saya di kampung, hanya saja mbak Kis sekarang sedang sakit dan tidak lagi jualan...sambel tumpang yg lain banyak, tapi rasanya beda...piye iki?

    ReplyDelete
  16. waduh mbak jadi laper lihat foto di atas

    ReplyDelete
  17. mbak aku seumur idup blum prnh mkn nasih uduk, apakah sodara mau buatin aku??? ni serius loh mbakk

    ReplyDelete
  18. @Neng Rara, betul mbak
    @Yudie, waduh mas, udah terllau siang utk makan nasi uduk skrg
    @Sang Cerpenis, di jakarta msh gampang kan mbakj carinya
    @Ernut, wah sy jd pengen jg neh nyicipin nasi uduk buatan mbak kis itu mbak
    @ely, kl pengen nasi uudk disono, mbak ely terpaksa hrs bikin sendiri ya.
    @Dunia Polar, hehe, gayamu Dick. Besok2 tak buatin deh.

    ReplyDelete
  19. wah jadi pengen nasi uduk nih,
    udah lama gak makan nasi uduk....
    salm kenal :D

    ReplyDelete
  20. nasi uduk,...
    advintro inget sering makan nasi kucing tu,.. pasti di jogja ya?
    jangan aja inget lagi mandi kucing,...hheheheheheh

    ReplyDelete
  21. yah kadang kita memang tidak sekedar butuh makan, tapi suasana makannya itu. Apalagi kalau nasi yang penuh kenangan
    tapi S nya bukan dari saya yaa.... he he he

    ReplyDelete
  22. @Sewa mobil, salam kenal juga
    @yudhistira, nasi kucing enak jg.Mandi kucing ? mandi asal basah ya ?
    @BIG SUGENG, hahahaha, bisa aja......

    ReplyDelete
  23. Kenangan dalam sepincuk nasi uduk... Indah nian...
    BTW.., jadi penasaran nih siapa "saya" dalam kisah nasi uduk ini ya ?? Hehehe... mau tau aja..!!

    ReplyDelete
  24. sori buk ngga pernah kunjungan coz sibuk dengan sekolah....

    wah... nasi uduknya mantap!!

    ReplyDelete
  25. Mbak...??? saya tidak percaya kalau kisah tersebut adalah bukan penulis posting (hehehe.. maksa) maaf, telat mampir. Mbak, saya semakin seneng baca tulisan mbak. Lain dari yang lain.

    ReplyDelete
  26. waduh, saya juga jadi inget makanan2 waktu kecil hehehhe

    mba, suka sekali ma kopi ya :)

    ReplyDelete
  27. Laperssss banget jadinya mbak
    waduh nasi uduknya tertata rapi
    pasti enak rasanya..

    ReplyDelete
  28. Widih...Enaknya...Habis blogwalking,jd lapar nih...

    ReplyDelete
  29. pagi2 mau ajah aku klo di minta maem menu nasi uduknya...:D

    ReplyDelete

Post a Comment

Hanya tulisan biasa, hasil kontemplasi soal apa saja. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Popular Posts