Bukan Karena Sambal Yang Kepedasan

Malam sedang merangkak pelan. Saya dan suami baru saja selesai makan malam. Menunya sederhana. Tadi dibeli di sebuah rumah makan yang juga sederhana di tikungan jalan. Kata suami saya sesekali beli tidak apa-apa. Tidak banyak pilihan, sudah sore soalnya. Jadi ya pilih sekenanya saja. Sambal ijo, dendeng batokok, dan sayur kacang panjang tumis. Yang penting ada sayuran, ada protein dari dendeng, dan tentu saja ada sesuatu penggungah selera makan, ya sambal ijo tadi.

Selesai makan, hiks, perut saya agak melilit. Sudah 2 kali ke belakang. Kerongkongan terasa panas, telinga berdenging-denging. Badan terasa agak berat. Pusing juga. Saya ngomel-ngomel kesal. Jadi mau marah saja rasanya. Suami sudah beberapakali jadi sasaran kekesalan saya malam ini. Untungnya dia anteng saja. Dia santai, nonton tv sambil menghisap sebatang rokok.

"Sudah tau perutnya gak kuat, kok pilih makanan yang serba pedas", ujar suami saya sembari mengepulkan asap rokok.
"Ya abis buru-buru, adanya cuma itu". jawab saya tambah kesal
"Kan bisa disiasati waktu makannya, sambalnya sedikit saja" ujar suami saya lagi
"Pengen, abis enak", jawab saya lagi
"Ya sudah kalau begitu. Artinya kamu sendiri yang salah gak bisa memperkirakan porsi makanan yang pas. Kamu gak bisa menakar berapa sendok sambal yang pas buat kamu", sela suami saya lagi, masih sambil merokok.

Saya tentu saja kesal. Biasanya sambal ijo di rumah makan itu tidak sepedas tadi, kenapa mereka merubah rasa ya. Saya sebal karena rasa tidak enak yang saya dera ini. Ini semua gara-gara sambal sialan itu. Begitulah saya menggerutu. Sedang saya menggerutu lagi itu, entah kesekian kali, perut saya agak melilit lagi. Sayapun bergegas lari ke kamar mandi.

Di kamar mandi segalanya menjadi jelas. Saya jadi lemas. Tamu bulanan saya rupanya datang. Padahal ia tidak saya harapkan, dan sudah 3 hari lewat dari jadual. Inilah alasan sebenarnya kenapa rasa kesal dan tidak enak itu tiba. Gejala marah-marah dan perut melilit tadi bukan karena sambal yang kepedasan, tapi karena tamu bulanan ini. Ampuni saya Tuhan sudah menimpakan kekesalan kepada orang lain. Dan yang saya nanti gagal lagi, astaghfirullahh.........

Segera saya menghambur ke pelukan suami saya. Tak tau harus berkata apa. Saat saya pandang mata suami saya, saya tau bahwa ia tau apa yang saya alami. Ia tau apa yang saya rasakan. Saya menjadi semakin tidak tahan, sedih bercampur jengah. Segera saya benamkan lagi kepala saya ke dadanya.
Demikian kisah seorang perempuan dan suaminya pada suatu malam. Malam ini terus merangkak teman. Silahkan direnungkan bila anda berkenan.


Comments

  1. jadi kangen ama istri neh.... hehehehe...

    ReplyDelete
  2. wah, jadi gimaaanaaaa gituh mba hehehehhehe ...

    saya belum pernah merasakan kedatangan bulan, tapi saya pernah di telepon teman saya yang lagi datang bulan, wadoh kasian banget denger suaranya :D

    ReplyDelete
  3. rasanya sgt bahagia bukan?...saya tidak merasainya lagi

    ReplyDelete
  4. Saya tahu betul bagaimana tangis seorang wanita yang tidak ingin kedatangan tamu itu. Tetap sabar mbak, semua ada waktunya.

    ReplyDelete
  5. wew
    romantis euy

    wah baru tau jika adegnnya kek gitu
    :)

    ReplyDelete
  6. Hehehe.. No coment akh.. Sayah maci kecil, belum ngerti yg begitu2an..

    ReplyDelete
  7. He..he
    yang punya suami...enak kali mbak..
    setahu saya sih, sambel ijo itu warnanya ijo mbak..
    ya iyalah, masa merah?
    saya maem sambel ijo kalo beli masakan padang
    mbak Ely cerita sambel ijo saya jadi laper

    ReplyDelete
  8. Tak sedar terkadang, kita begitu sering mencari "kesalahan Tuhan" dan menjadi prasangka buruk. Mbak... masih ada lagi gak sambal ijonya...??? heheheh...

    ReplyDelete
  9. Sabar mbak Elly, Tuhan tentu tahu apa yg terbaik buat mbak & suami. Tetaplah berharap dan tetaplah percaya bahwa suatu saat Tuhan akn menjawab...
    Btw, sy kadang2 juga bingung klo lg sakit perut, apa ini gangguan pencernaan atau si tamu bulanan?

    ReplyDelete
  10. gara-gara sambel ada segi positip, dapat dada misua!

    ReplyDelete
  11. ternyata mbak mer yang mau dateng,....

    makanya kebiasaan marah dibuang jauh2 deh mbak..

    ReplyDelete
  12. hahaha... jonk jonk.. kocak banget sih..

    sabar ya sist...! emang sambel ijo suka nakal *nakal..nakal..* hehe

    ReplyDelete
  13. hehehe... makanya jangan buru-buru ambil kesimpulan mbak. untung saja yang jualan tidak dengar.. hehehe...

    ReplyDelete
  14. He,,he,..pas kemarin pengalaman yang sama terjadi...
    huh..ada sambal cabe di bawah gundukan nasi...

    salam kenal ya..

    ReplyDelete
  15. wuah...
    jadi pengen punya suami
    T_T
    Tuhan, kirimkan suami yang baik untukku ya...

    ReplyDelete
  16. @all, terimakasih komentarnya. Atas segala perhatian dan doanya, saya ucapkan terimakasih, dan amin !. Saya terus berusaha, Allah berkehendak.

    ReplyDelete
  17. (^_^) Ternyata, tamu bulanan itu memang membuat kita kehilangan keseimbangan ya mbak :)

    ReplyDelete
  18. romantis....tis...
    jadi pengin beristri...heeehh

    ReplyDelete
  19. Mbak.., Allah menjadikan segalanya indah tepat pada waktunya. Itu yang aku ingat-2 kalau sedang sedih banget karena keinginan tidak tercapai. Jangan patah semangat dan tetap ikhtiar ya, mbak.
    Sst..., aku sudah beberapa tahun ini juga kesal setiap sang "tamu" datang kok... ^_^

    ReplyDelete
  20. saya hanya bisa mangatakan, "sabar bu..."

    ReplyDelete
  21. Ceritanya sederhana, tapi bermakna, manis, he2... ^_^, g sepedes sambal ijonya. Ternyata, jangan keburu berpraasangka tentang sesuatu hal, yang belum tentu kebenarannya.

    ReplyDelete

Post a Comment

Hanya tulisan biasa, hasil kontemplasi soal apa saja. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Popular Posts