Sang Pagi dan Sang Uban


Pagi Hari di Lereng Gungung Dempo, Pagar Alam, Sumatera Selatan

Sarapan pagi telah dibuat, matahari telah menyembul dari pohon kelapa di pojokan rumah tetangga saya, seperti biasa. Saya baru saja mencabuti uban di kepala suami saya, ini tugas rutin saya setiap hari minggu pagi. Capek juga, leher saya agak pegal. Rasanya saya perlu keluar rumah sebentar.

Alam yang indah. Selamat pagi insan dunia, begitu sang pagi menyapa saya pagi ini. Ini pagi saya yang kesekian ribu kali. Hehe, saya lupa menghitungnya. Yang jelas jumlah pagi yang sudah saya lalui kira-kira sama dengan usia saya x 365 hari. Kira-kira seperti itulah. Anda, kalau mau, silahkan menghitung juga. Bagaimana, cukup banyak bukan !? Ya begitulah jumlah pagi yang telah kita lalui.


Entah apa saja yang telah saya dapatkan di pagi hari. Entah apa saja yang sudah saya lalui pada setiap pagi hari yang saya temui. Hm....coba saya ingat-ingat lagi. Rasanya di setiap pagi saya menemukan kesegaran, setiap pagi saya menemukan semangat di awal hari. Perasaan yang sama mungkin dirasakan setiap insan saat sang pagi menyapa. Saat terbangun pagi hari, setelah menggeliat, lalu melakukan stretching panjang, uahhhh, kita merasakan ada semacam energi baru menyapa kita. Lalu sang pagi, dengan sapaan pada sinar mentari nan lembut seakan mengingatkan kita bahwa ini hari ada banyak hal yang harus dilakukan. Bukan begitu ?

Ini pagi, seperti biasa pagi saya yang lainnya, saya minum kopi lagi. Kopi pagi ini terasa jauh lebih nikmat, setelah beberapa hari istirahat tidak ngopi karena flu dan batuk yang mendera saya. Ah, maknyus rasanya. Pagi saya terasa lebih sempurna dengan secangkir kopi. Ya, secangkir kopi menemani sang pagi menyempurnakan pengembaraan jiwa saya. Bedanya Senin sampai dengan jum'at saya minum kopi sekenanya saja, karena harus ngantor. Pada sabtu dan minggu, karena lebih santai, saya ngopi dengan penuh penghayatan. Maknyusnya lebih terasa. Saat sedang ngupi ini, maaf ini istilah slank di kampung saya, tidak sengaja saya menghampiri cermin di dekat meja saya. Sayapun berkaca sejenak. Astaga, saudara-saudara, saya melihat ada beberapa helai rambut di dekat telinga saya yang berwarna putih. Saya perhatikan di dekat kening, hah ada juga. Ya uban, hiks, ternyata beberapa uban halus telah menyembul juga di kepala saya.

Betapa uban rupanya telah tumbuh tanpa saya sadari. Ya, mungkin selagi saya ngupi setiap pagi itu, uban-uban itu tumbuh di kepala saya. He, saya harus tau diri toh, artinya telah begitu banyak pagi yang saya lalui sehingga uban-uban itu merasa berhak untuk menghiasi kepala saya. Kalau dilihat selintas rambut saya masih hitam mengkilat. tapi bila diamati dengan seksama, uban- uban itu telah cukup banyak muncul di kepala saya. Memang tidak kelihatan, karena uban-uban itu halus dan pendek. Dan takkala uban itu saya amati lagi, ah semburat warnanya indah juga. Seperti helaian kembang jambu yang jatuh tidak sengaja di kepala saya. Eksotis juga. Jadi biarkan saja. Saya ngupi saja lagi ya, ah....mantap.

Baiklah tuan dan nyonya uban, silahkan tumbuh di kepala saya bersama pagi indah yang saya rasakan ini. Saya tau kalian sedang mengingatkan saya bahwa saya harus memiliki jiwa yang matang dan terbaharui setiap hari dengan adanya kalian di kepala saya. Terimakasih tuan dan nyonya uban untuk sudah mengingatkan saya. Demikian renungan saya pagi ini saat menemukan uban di kepala saya. Anda pasti punya cerita sendiri tentang pagi, meski mungkin tanpa menemukan uban di kepala anda. Mari kita renungkan bersama.

Comments

  1. Hidup emang secepat anak manah ya mba, gak terasa.

    wah ADEM bangetttttttttt nih pict-nya,,,, saya merindukan mentari pagi, embun pagi, rindu banget lho mba, soalnya saya bangunnya siang terus huhuhuhu, saya harus beli jam weker yang banyak nih ..

    ReplyDelete
  2. kangennnn banget liat sawah spt di pict. biasa orang kota klo liat sawah pasti wahhhh.he..

    ReplyDelete
  3. Rajin Disemir aja ya uban di rambutnya buk...

    jah shoutbox nya gak ada lagi...

    ReplyDelete
  4. waaaaah... yang pada amau nonton sawah silahkan rumah sayah...


    rumah saya mewah *baca : mepet sawah* lhooooo.... hihihihih

    ReplyDelete
  5. Sang Pagi dan Sang Uban, waktunya pagi tidak dapat diulang kembali, jika uban mengampiri kita bisa disemir tapi sifatnta hanya sementara uban akan muncul kembali...Ngak nyambung komennya..

    ReplyDelete
  6. Siang mbak Elly...kali ini aku ga bisa menemani ngupi paginya, coz sy hrs menunaikan tugas membeli buku di Gramed sbg hadiah buat seseorg yg telah berjasa bagi keluarga saya. Yah..ini namanya utang budi dibayar buku. hehehe...
    Ngomong2 ttg uban, dia itu tamu ga diundang, ga pake ketuk pintu, tiba2 nongol begitu saja di puncak kepala kita. Kebetulan aku menemukan jg 1 helai kemarin. Ga tau ya klo ada teman2nya di tempat yg saya ga keliatan...
    Tp yg terpenting adalah kedewasaan dan kematangan kita dlm menjalani hidup. Jgn sampe uban itu bertambah terus tp kedewasaan kita tidak...

    ReplyDelete
  7. Bu, kopi pagi ini lebih sedap, karena saya yang buat hehehe... Uban? kelak, ia akan hinggap di kepala saya ;)

    ReplyDelete
  8. suka kupiiii ya mba... sama dong kita..

    indahnya bisa merenung dengan kejadian kecil yang ada di hidup kita.. besok mo bilang 'selamat datang pagi'......

    ReplyDelete
  9. Nice post... kita memang harus terus menyadari waktu yang terus berlalu..thanks ya saya dapat pencerahan disini

    ReplyDelete
  10. Pagi yang menyegarkan Mbak Elly... apalagi ditemani secangkir kopi memang maknyusss....
    Aku jadi kangen kampung halaman lihat fotonya...

    Selamat pagi dunia... (eehh aku nulis komennya sore yaaa..)

    ReplyDelete
  11. jadi ingat kampung halaman liat pemandangan sawah spt itu....
    uban adalah salah satu "pertanda" yg diberikan oleh Allah pada kita bahwa jatah hidup kita di dunia ini semakin berkurang, sudah kita semakin dekat dg Nya.
    nice posting mba..

    ReplyDelete
  12. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  13. @all terimakasih atas komengnya. Uban bagi saya cm pemanis rambut hitam sy. Selain sbg pengingat bahwa usia sy sdh cukup tinggi, sekitar 16 tahun lg sy pensiun. Seperti kata mbak fanda, uban pd kondisi normal, seharusnya jd ukuran utk lebih meningkatnya kematangan kita. Teman sy bahkan sejak SMA sdh ubanan. Ya kadang uban jg tumbuh sebelum waktunya. Ada yang karena salah memkai jenis shampoo, ada yang karena sering lngsung ditutup dlm kondisi lembab, dsb.

    ReplyDelete
  14. Waw.., ternyata aku juga dah didatangi tuan dan nyonya uban...!!
    Makasih mbak, aku jadi bisa "menerima" tuan dan nyonya uban dengan senyum..

    Gambarnya indah sekali... Betah lama-2 memandangnya !!

    ReplyDelete
  15. duh...sejuk banget ya.
    ya begitulah , kita semua pasti beruban....mungkin beberapa tahun yg akan datang sayapun pasti beruban...

    ReplyDelete
  16. uban.... menurut aku itu hanya hiasan kepala aja, kalo mbak mikir dengan adanya uban di kepala mbak udah matang.... wah aku gak setuju mbak! mbak dalam tahap berkembang, karena kalo mbak mikir udah dalam tahap matang maka sebentar lagi mbak akan tua dan gugur.

    aku gak mau semangat mbak kayak buah tadi, jadi aku akan coba tegaskan.... selamat mbak Elly sedang dalam tahap berkembang dan menuju hal yang lebih baik, tentu saja bermanfaat.

    ReplyDelete
  17. @Reni, hehe, iya ya. siiplah
    @Ahmad, uban gak uban, pokoknya ok aja
    @Eden, ah gak kok eden, itu harapan semu kita sj bhw uban identik dgn kematangan. Pdhl ya gak jg. Kan spt yg sy bilang uban bg sy cm pemanis rambut hitam sy sj. Kematangan dan kedewasaan gak ada hubungannya sm uban. Sm halnya uban jg kdg gak ada hubungannya sm usia, kdg yg msh muda jg ubanan. Matang jg tdk selalu identik dgn kedewasaan. Berkembang dan menuju hal yg lebih baik, sy kira cm beda redaksi sj dgn matang td. Bila diibaratkan setelah matang (spt pd buah) kita akan layu, lalu busuk, sy kira itu proses alami. Karena kt jg gak bs menetang takdir alam, kita akan tiba pada akhir masa kita, gugur menemui ajal, dikubur dan membusuk, hehe. Yang jelas adanya uban, menandakan sy sdh ckp tua, itu sj. Harapan sy, sy bs mawas diri dgn adanya uban ini, sy memiliki jiwa yang selalu terbarui positif td.

    ReplyDelete
  18. memang terkadang manusia itu bertingkah aneh menyingkapi keberadaan uban di kepala. ada yg risau dan risih namun ada pula yang tenang bagai sang belalang...

    saya sendiri sering heran menanggapi beberapa orang berkomentar tentang uban yg muncul di kepala saya... lha wong sudah semakin tua, ma gimana lagi kan?

    Salam kenal juga mbak!!

    ReplyDelete
  19. Mbak Elly selalu senantiasa bersyukur
    itulah yang menyebabkan selalu ada kenikmatan dalam setiap langkah

    kadang saya mikir
    apa mbak Elly gak pernah mengeluh ya??

    ReplyDelete
  20. waktu begitu cepatnya...begitupula usia, tapi semoga pagi tetap bersama selalu setelah terjaga..

    ReplyDelete

Post a Comment

Hanya tulisan biasa, hasil kontemplasi soal apa saja. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Popular Posts