Nanar Saya Pandang Bakwan Itu......

Ya bakwan. Di sekitar Jawa Barat, penganan ini disebut Bala-bala. Di Palembang kami menyebutnya Godo-godo, kadang disebut pula Pempek Gendum (orang Palembang menyebut terigu dengan gendum). Saya suka sekali bakwan. Kenapa...? karena rasanya gurih, saya lebih suka jenis makanan gurih daripada yang manis. Warnanya banyak, tergantung jenis sayuran yang dimasukkan, jadi tentu bergizi. Selagi hangat dimakan dengan segigitan cabe rawit atau cuka empek-empek, atau saos, uh lezat. Jadi teman minum kopi atau teh, tambah asyik.

Inilah resep bakwan saya. Semangkok kecil tepung terigu (kira-kira 250 gram), 2 butir telur, garam halus secukupnya, 2-3 siung bawang putih dihaluskan, sayuran yang sudah dipotong-potong sesuai selera, daun bawang 2 batang, daun seledri sesuai selera, air bersih secukupnya. Semua bahan diaduk, lalu digoreng. Kali ini sayuran yang saya masukkan adalah wortel yang diiris dadu, begitupula kentang, ah supaya warnanya jadi cantik dan agak meriah, saya tambahkan sedikit irisan jagung manis, daun bawang dan seledri tentu saja.

Bakwan saya sudah jadi, sejak 20 menit yang lalu. Warnanya cantik, ada merah dari wortel, kuning dari kentang dan jagung manis, hijau dari daun bawang dan seledri. Sayang kabel data hp saya tinggal di kantor, jadi saya tidak bisa menampilkan gambarnya (gambar menyusul saja, kapan-kapan ya). Lama saya pandangi bakwan ini. Hah, cuma tinggal sebuah bakwan . Ya tinggal sebiji (padahal tidak ada bijinya) di piring ini. Ini gara-gara setelah menggoreng tadi saya sibuk membuka laptop saya, dan buka blog ini. Saat kembali ke meja di depan tv, tempat sepiring bakwan tadi saya letakkan, ternyata, hiks, cuma tersisa sebiji. Suami saya, anteng menghisap rokoknya, pura-pura tidak mengerti saat saya lirik dia. Abis enak sih, begitu dia menjawab singkat, sambil senyum-senyum tidak jelas. Menyebalkan, gerutu saya.

Saya tidak percaya jawaban suami saya. Pasti karena dia sebel lihat bakwan yang warnanya meriah itu. Dia tidak suka warna-warni seperti saya. Akhir-akhir ini dia memang sedang sensitif dengan warna. Dia suka warna biru, ya seperti sukanya pada mas Biru kata Advintro. Mungkin dia tidak suka kombinasi warna dalam bakwan itu. Padahal supaya adil, sudah saya letakkan bakwan ini ke piring biru. Ah, jangan-jangan dia makan semua bakwan tadi supaya warna-warni bakwan tadi tidak begitu menonjol. Jangan-jangan supaya warna birunya yang menonjol, dia habiskan bakwan-bakwan tadi. Hm..., ya dia memang tidak suka koalisi warna-warni tadi. Saya pandangi lagi bakwan itu, kesal, campur sedih. Nanar saya pandangi bakwan itu, akhirnya....nyam-nyam. Bakwan yang tinggal sebiji itu saya masukkan ke mulut saya. Rasanya lumayan juga, saya juga heran, pantas suami saya menghabiskannya. Rupanya saya membuat bakwan itu takarannya pas kali ini teman. Mungkin pula karena sedang bahagia, jadi memasaknya dengan hati, lalu rasanya jadi lumayan uenak. Saya lirik suami saya, dia pura-pura tidak melihat sambil terus menghisap rokoknya. Dalam hati saya berkata, maafkan saya sayang, sudah sempat berburuk sangka tadi, hehe.

Sekarang bakwan itu sudah tidak bisa lagi saya pandang, sudah habis semua. Yang tersisa, cuma piring biru menyebalkan ini, cepat-cepat saya singkirkan ke dapur. Demikian kisah bakwan saya pagi ini teman. Silahkan direnungkan kalau mau, saya mau siap-siap mandi dulu. Selamat pagi semua.

Comments

  1. Mau dong bakwannyaaa...
    Bakwan warna warni di atas piring biru. Warna-warni biasa diidentikkan dgn wanita, sdg warna biru identik pria. Sendirian, mereka tdk menarik. Piring biru tnp bakwan? Disimpan aja di lemari! Bakwan tanpa piring? Tdk dapat disajikan, paling2 lgs dimkn dr penggorengan.

    Meski keduanya berbeda, namun perpaduannya akan memberi warna bagi dunia sekitarnya. Iya kan? Kalo di atas meja ada bakwan terserak begitu saja, mungkin ga ada yg mau ngambil (kecuali yg kelaparan ya?), namun begitu disajikan di atas piring, lgs merebut perhatian bnyk org tuk mengambilnya.

    Mungkin itulah sebabnya aku suka berkawan dgn siapa saja, krn kadang ada hal2 tertentu yg cuma bisa diomongin dgn sesama cewek, tp ada jg hal2 yg lbh asyik klo diomongin bareng cowok.

    Itulah permenunganku hr ini, mbak...sambil ngiler membayangkan bakwan masakan mbak Elly..

    ReplyDelete
  2. wah cuma kebagian cerita nih,.....bakwannya dah abis.hehehe

    klo ditempat saya (Tuban)namanya agak sedikit aneh, bagaimana tidak makanan seperti itu disebut "ote-ote"

    ReplyDelete
  3. wah..... ni makanan yunik.. dah....
    hehehe... pndai2 aja meramunya biar adi enak.. hehe...

    salam wisata riau

    ReplyDelete
  4. Mau donkz bakwannya...!!! Masak kebagian ceritanya aja, hikz...

    ReplyDelete
  5. bala2 itu sebutan utk bakwan di jakarta. aku juga suka. bagi dong....

    ReplyDelete
  6. waaah habis ya,.....hehehehhe...padahal tadi udah pengin....

    ReplyDelete
  7. Kalo di Bali namanya Lumpiang mbak
    Kalo di Madiun(rumah nenekku) namanya Heci
    Sayang bakwannya udah keburu habis jadi gak sempat di foto ya??

    Ceritanya mbak Ely mirip sama iklan teh sariwangi
    saatnya ngeteh saatnya bicara

    ReplyDelete
  8. wuaduhhhhhhh, mbak elly mang paling bisa bikin orang ngiriiiiiiiiiiiii!!! kirim dunkkkkk!

    btw, udah di add fbnya mbak, tinggal di asep,hehehe.

    ReplyDelete
  9. @all, sorry saya baru pulang. Terimaksih komennya. Begitulah kalau terjadi beda minat soal kegemaran warna di rumah. Saya yakin sebenarnya anda paham yang saya maksudkan, hehe. Kapan-kapan saya bikin bakwan lagi, mudah-mudahan enak lagi, nanti saya kirimi anda semua,gambarnya.

    ReplyDelete
  10. Sama seperti yang lainnya, aku pengen juga ngerasain bakwan made in mbak Elly lho.
    Dimakan panas-panas... pasti enak, apalagi sambil minum teh hangat (karena aku gak suka kopi mbak hehehe...)

    ReplyDelete
  11. Jadi Teringat Bala-Bala di Bandung euy !!

    ReplyDelete
  12. hahaha..untung suaminya ga marahan gara-gara bkwan warna warninya....
    klo di tmpat saya namanya Apollo mbak.

    ReplyDelete
  13. Itu juga yang saya dan anak-anak lakukan kalo istri saya ngagoreng bala-bala dihari libur, pasti yang di dapur gak kebagian.

    ReplyDelete
  14. wah...ibu ini...selain ahli menulis juga ahli memasak..tapi baguslah, jadi ibu yang sempurna akhirnya...

    ReplyDelete
  15. ass.
    bakwan,di bandung di sebut bala-bala. bila diartikan bala-bala itu berasal dari kata bala (b.sunda, bala itu artinya banyak. jadi bala-bala artinya banyak ragamnya,campuraduk. berbagai syuran nyatu jadi satu. memang lezat mbak bakwannya. deuhh..kebayang juga nih makan bakwan panas dan sausnya yang pedas.
    mmmhhh...
    wassalam

    ReplyDelete
  16. Salam mbak..
    New comer nih. Kalo ditempat saya itu namanya ote-ote mbak,tapi baru tahu loh saya kalo didalam sebiji bakwan ada koalisi juga..hehehe

    ReplyDelete
  17. disantap sambil nyeplus cabai rawit duhai sedepnya!

    ReplyDelete
  18. Bakwannya masih ada nggak?? gue juga doyan.... ntar aku coba deh resep mbak Elly, rasa2nya enak nih buat temen blogwalking

    ReplyDelete
  19. mbak aku juga sering bikin bakwan sayur, terakhir bikin kemarin2 tak coba campur sama filet ikan ,wah maknyus deh ... BJ ku ikut makan ... btw, kok ndak ada foto bakwannya mbak ? *ngarep*

    salam kenal balik ya mbak

    ReplyDelete
  20. bakwannya masih ada mbak elly?

    ReplyDelete
  21. wah... enak tuh perlu dicoba karna disini tu isi dari bakwanya kuragng adanya variasi...??

    ReplyDelete
  22. hmm... bakwan memang menggiurkan apalagi kalo ada udang dibalik bakwan.

    Btw... salam kenal juga, thanks udah mampir ke blog saya

    ReplyDelete

Post a Comment

Hanya tulisan biasa, hasil kontemplasi soal apa saja. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Popular Posts