Si Perdu Narsis Di Tepi Kolam Pada Suatu Pagi


Entah kapan dan dimana saya pernah membaca beberapa penggal kalimat tentang Narcissus sang tanaman pengagum dirinya sendiri yang tumbuh di tepi kolam sehingga lahirlah istilah Narsis. Apakah di salah satu roman zaman dahulu yang saya baca saat masa SMA ...? Apakah di salah satu sajak Sapardi Djoko Damono...? Masih belum ada jawabannya. Betul-betul ketidakjelasan yang menimbulkan penasaran.

Maka tanpa saya tau sebabnya, pada suatu pagi yang masih agak gelap, berdirilah saya di tepi kolam yang entah dimana. Sepi saja suasana disana. Dingin berkabut lembut yang perlahan-lahan mulai hangat oleh sinar matahari. Ketika matahari mulai menerangi dengan terang benderang, pemandangan kolam dan sekitarnya mulai jelas terlihat. Kolam yang tidak begitu luas. Agak sedikit lebih besar dibanding empang ikan di Balai Diklat tempat saya bekerja awal dulu. Kolam yang bentuknya agak menyempit di ujung kanan, menyerupai estuarium sebuah delta.

Di atas permukaan kolam ada beberapa tanaman teratai mengambang dengan bunganya yang putih. Agak jauh dari kolam tumbuh beberapa rumpun ilalang dengan bunga bak harum manis langsing yang juga berwarna putih. Di tepi kolam terlihat beberapa perdu kecil dengan bunga bulat seperti lonceng berwarna kuning. Inikah sang Narcissus...? Tentu saja sang perdu tidak menjawab. Dia tampak malu-malu, sibuk dengan dirinya sendiri. Saat saya tatap air kolam di bawah sang perdu tumbuh, tampaklah sang perdu dengan senyumnya percaya dirinya yang anggun. Ternyata sang perdu sedang menatap dirinya sendiri dengan bangga di air kolam. Sayapun tersentak. Meski ia mungkin bukan perdu Narcissus yang dimaksudkan tulisan yang pernah saya baca, ialah Sang Narsis. Ya salah satu perdu narsis yang hidup di tepi kolam.

Betapa sebuah kelegaan memang harus dihargai. Maka sayapun menghargai kelegaan yang dimiliki sang perdu terhadap dirinya sendiri. Bukankah ini salah satu perwujudan rasa syukur terhadap apa yang ada dalam diri. Cuma, kalau sering-sering seperti sang perdu yang tidak mau jauh dari kolam tempatnya berkaca, maka menjadi narsis yang berlebihan. Begitukah ? Entahlah.

Sepenuhnya senyap saja. Angin di sekitar kolam mulai membelai-belai kulit saya dengan berani. Selain itu, saya takut sesuatu dalam diri saya tak bisa saya kendalikan. Segera saya jauhi kolam itu, he, takut menjadi narsis. Sungguh sebagian kita (saya, anda) telah menjadi narsis tanpa kita sadari. Begitukah ? tanya si angin Selatan. Sekali lagi, entahlah.

Gambar diambil dari sini

Comments

  1. ihhiiyy...cantiknya si narsis ini ya mbak :)
    benar mbak, kelegaan selalu membawa kita kepada rasa syukur terhadap Sang Pencipta, nice post!
    ohya, ada award bt mbak...jika berkenan, mohon diambil yach

    ReplyDelete
  2. Puas dengan apa yang ada dalam diri kita adalah perwujudan rasa syukur kepada-Nya.

    sementara di kampung nih mbak...

    ReplyDelete
  3. selamat malam mba,...

    selamat tahun baru islam ya,hari ini ada perayaan tahun baru islam di sekolah sean. Semarak...

    Narsis,...hehe,betul mba terkadang sadar atau tidak kita seperti bunga itu alias narsis.
    semoga tidak berlebihan.

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. ternyata gak pertamaxxx hikss....

    ReplyDelete
  6. selalu apa adanya itulah yang terbaik

    ReplyDelete
  7. seLamat aRy raYa taHun baRu 1431H..,

    ReplyDelete
  8. mungkin itulah awal mula kata narsis di jadikan istilah untuk orang yang kepedean ya bu?hehe aq tau kok maksudnya apa n mengarah ke siapa....cuma biarlah cukup saya yang tau.....krn pendapat orang kan ga sama (hehe pasti ada hubunganya ma "......" deh)

    ReplyDelete
  9. Narsis itu absurd dan hanya bisa dibedakan secara aabsurd pula sebab harus mengacu pada niatnya, motivasinya apa ketika "pamer" ke sekitar? Hehe, maaf lho bunda kebanyakan posting komen nih. Ntar narsis ah, kaburrrr...

    ReplyDelete
  10. sekali - kali narsis boleh juga mbak.. heheheh..
    Met malam Mbak Elly...

    ReplyDelete
  11. Selamat Tahun Baru Islam 1431 Hijriah, bunda. Islam akan tetap jaya. Amiin.

    ReplyDelete
  12. Selamat tahun baru islam :)

    Mbak, saya narsis gak yah...?? (lho, ko malah nanya) :D

    ReplyDelete
  13. @all ( Stiawan, Zahra, SeNja, Munir, FaiZ, Aditya, Ivan. Yudie, Penulis Pinggiran yang Ivan juga, Anazkia, semuanya) terimakasih komentarnya. Ya mensyukuri apa yang ada itu perlu sehingga kita percaya diri melangkah. Narsis yang berlebihan, sibuk memandang/mengagumi diri sendiri, mungkin itu yang tidak perlu (membahayakan diri sendiri), katanya. Selamat Tahun Baru 1 Muharram 1431 H bagi yang merayakan. Semoga hari esok yang sukses dan barokah menjadi milik kita semua.

    ReplyDelete
  14. Betapa sebuah kelegaan memang harus dihargai..

    suka banget kata2 ini mba......

    oya selamat tahun baru ya mba...

    ReplyDelete
  15. bagus gambar bungan Narcissusnya, saya malah baru tau itu nama latinnya, mungkin karena habitatnya di tempat semi basah yang bikin dia tampil elegan dibandingkan yang lain. dan mungkin itu menjadi justifikasi yg membuat dia jadi sedikit narsis ? hehehe

    ReplyDelete
  16. tapi kan mang dah takdirnya begitu...

    begitu juga si sombong (Eldelwis) yang tak pernah mau merendah, selalu ingin dipuncak gunung.

    ReplyDelete
  17. bunganya keren.. saya mah narsisnya sebatas ajang poto2... hihihi...

    ReplyDelete
  18. selamat tahun baru..
    salam kenal
    postingannya berhasil nyentuh sisi melankolisku

    (^^)

    ReplyDelete
  19. selamat tahun baru mbak,,,saat yang tepat untuk narsis. ^narsis yang tak berlebihan tentunya^

    ReplyDelete
  20. @ninneta, terimakasih nin
    @Rosi, betul sist
    @Bang Ais, hehe
    @Ega, iya saya juga ga
    @Seiri hanako, salam kenal juga
    @Trimatra, selamat tahun baru juga, ya asal jangan berlebihan ya Tri.

    ReplyDelete
  21. Cantik banget dengan perdunya mbak
    kadang kita gak sadar ya, kalo perdu itu memang cantik dan membiarkannya tumbuh liar

    ReplyDelete
  22. narsis tu apa kak elly

    http://paksuu.com

    ReplyDelete
  23. @Itik Bali, ya betul tik
    @Zumairi (paksu), narsis itu bangga dan suka pamer tentang diri sendiri. Kira-kira seperti itu sobat.

    ReplyDelete

Post a Comment

Hanya tulisan biasa, hasil kontemplasi soal apa saja. Mohon maaf, komentarmu perlu saya cerna dulu untuk menghindari riweh dan tidak spam. Terimakasih.

Popular Posts